5 Perbedaan Singkong Dan Ubi

5 Perbedaan Singkong Dan Ubi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kabupaten Wonosobo

Kabupaten

Transkripsi bahasa daerah
 • Hanacaraka ꦮꦤꦱꦧ

Searah jarum jam: Puncak Sikunir, es karika khas Dieng, dan Telaga Warna

Lambang resmi Kabupaten Wonosobo

Julukan:

Kota Seribu Gunung

Motto:

꧋ꦱꦧ꧀ꦢꦥꦤ꧀ꦝꦮꦫꦒꦚꦮꦶꦗꦶ꧉

Sabda pandhawa raga nyawiji
(Jawa)
(1957 Masehi)[a]

Peta

Kabupaten Wonosobo di Jawa

Kabupaten Wonosobo

Kabupaten Wonosobo

Peta

Tampilkan peta Jawa

Kabupaten Wonosobo di Indonesia

Kabupaten Wonosobo

Kabupaten Wonosobo

Kabupaten Wonosobo (Indonesia)

Tampilkan peta Republic of indonesia

Koordinat:



7°21′41″S
109°55′36″E


 / 

vii.361389°S 109.926669°E
 /
-7.361389; 109.926669


Negara

 Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Dasar hukum UU No. 13/1950
Hari jadi 24 Juli 1825
(umur 197)
Ibu kota Wonosobo
Jumlah satuan pemerintahan

Daftar

  • Kecamatan: xv
  • Kelurahan: 29
  • Desa: 236
Pemerintahan
 • Bupati Afif Nurhidayat
 • Wakil Bupati Muhammad Albar
Luas

[i]

 • Full 984,68 km2
(380,nineteen sq mi)
Populasi

(2014)[2]

 • Total 900.653
 • Kepadatan 910/km2
(2,400/sq mi)
Demografi
 • Agama
  • Islam (98,55%)
  • Kristen (i,25%)
    • Protestan (0,82%)
    • Katolik (0,43%)
  • Hindu (0,14%)
  • Buddha (0,06%)

[3]

Zona waktu UTC+07:00 (WIB)
Kode pos

56300

Kode area telepon 0286
Pelat kendaraan AA
xxxx
*F/*P/*Z
Kode Kemendagri 33.07

Edit the value on Wikidata
DAU Rp.748.447.761.000.-(2015)[4]
Semboyan daerah Wonosobo ASRI
(Aman, Sehat, Rapi, Indah)
Penjenamaan wilayah Wonosobo,
the Soul of Coffee
Flora resmi Karika
Fauna resmi Domba
Situs web world wide web.wonosobokab.go.id

  1. ^

    Pembentukan DPRDST II Wonogiri, tanggal 9 September 1957

Wonosobo
(bahasa Jawa:
ꦮꦤꦱꦧ,

translit.



Wanasaba

) adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Ibu kotanya adalah
Wonosobo. Kabupaten ini berbatasan dengan Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Magelang di timur, Kabupaten Purworejo di selatan, Kabupaten Kebumen dan Kabupaten Banjarnegara di barat, serta Kabupaten Batang dan Kabupaten Kendal di utara.

Kabupaten Wonosobo berdiri 24 Juli 1825 sebagai kabupaten di bawah Kesultanan Yogyakarta seusai pertempuran dalam Perang Diponegoro. Kyai Moh. Ngampah, yang membantu Diponegoro, diangkat sebagai bupati pertama dengan gelar Kanjeng Raden Tumenggung (Grand.R.T.) Setjonegoro.

Etimologi

[sunting
|
sunting sumber]

Kata Wonosobo berasal dari bahasa Jawa:

Wanasaba
, yang secara harfiah berarti “tempat berkumpul di hutan”. Bahasa Jawa sendiri mengambilnya dari bahasa Sanskerta:

vanasabhā

yang artinya kurang lebih sama. Kedua kata ini juga dikenal sebagai dua buku dari Mahabharata: “Sabhaparwa” dan “Wanaparwa“.

Lambang Daerah

[sunting
|
sunting sumber]

Arti lambang daerah kabupaten Wonosobo adalah sebagai berikut:

  1. Garis-garis vertikal berwarna hitam artinya curah hujan yang turun mempunyai intensitas yang tinggi.
  2. Dua buah gunung menandakan bahwa Kota Wonosobo yang ASRI berada di bawah kaki Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing.
  3. Garis bergelombang melintang horisontal berwarna kuning sebagai tanda bahwa di daerah Wonosobo banyak terdapat sumber mata air.
  4. Padi dan Kapas yang tergambar di tepi pledge menandakan bahwa Wonosobo adalah daerah subur.
  5. Tulisan SWATANTRA di pita putih mempunyai tekad menjadikan Wonosobo sebagai daerah yang mandiri.

Sejarah

[sunting
|
sunting sumber]

Berdasarkan cerita rakyat, pada awal abad ke-17 tersebutlah 3 orang pengelana masing-masing bernama Kiai Kolodete, Kiai Karim dan Kiai Walik, mulai merintis permukiman yang diketahui saat ini bernama Wonosobo. Selanjutnya, Kiai Kolodete bermukim di Dataran Tinggi Dieng, Kiai Karim bermukim di daerah Kalibeber dan Kiai Walik bermukim di sekitar Kota Wonosobo sekarang.

Di kemudian hari, dikenal beberapa tokoh penguasa daerah Wonosobo seperti Tumenggung Kartowaseso sebagai penguasa daerah Wonosobo yang pusat kekuasaannya di Selomanik. Dikenal pula tokoh yang bernama Tumenggung Wiroduta sebagai penguasa Wonosobo yang pusat kekuasaannya di Pecekelan-Kalilusi, yang selanjutnya dipindahkan ke Ledok, Wonosobo, atau Plobangan saat ini.

Salah seorang cucu Kiai Karim juga disebut sebagai salah seorang penguasa Wonosobo. Cucu Kiai Karim tersebut dikenal sebagai Ki Singowedono yang telah mendapat hadiah suatu tempat di Selomerto dari Keraton Mataram serta diangkat sebagai penguasa daerah ini namanya diganti menjadi Tumenggung Jogonegoro. Pada masa ini pusat kekuasaan dipindahkan ke Selomerto. Setelah meninggal dunia, Tumenggung Jogonegoro dimakamkan di Desa Pakuncen.

Selanjutnya pada masa Perang Diponegoro ( 1825–1830 ), Wonosobo merupakan salah satu basis pertahanan pasukan pendukung Diponegoro. Beberapa tokoh penting yang mendukung perjuangan Diponegoro adalah Imam Misbach atau kemudian dikenal sebagai Tumenggung Kertosinuwun, Mas Lurah atau Tumenggung Mangkunegaran, Gajah Permodo dan Kiai Muhamad Ngarpah.

Dalam pertempuran melawan Belanda, Kiai Muhamad Ngarpah berhasil memperoleh kemenangan yang pertama. Atas keberhasilan itu, Pangeran Diponegoro memberikan nama kepada Kiai Muhamad Ngarpah dengan nama Tumenggung Setjonegoro. Selanjutnya Tumenggung Setjonegoro diangkat sebagai penguasa Ledok dengan gelar nama Tumenggung Setjonegoro.

Eksistensi kekuasaan Setjonegoro di daerah Ledok ini dapat dilihat lebih jauh dari berbagai sumber termasuk laporan Belanda yang dibuat setelah Perang Diponegoro berakhir. Disebutkan pula bahwa Setjonegoro adalah bupati yang memindahkan pusat kekuasaan dari Selomerto ke daerah Kota Wonosobo saat ini.

Dari hasil seminar Hari Jadi Wonosobo 28 April 1994, yang dihadiri oleh Tim Peneliti dari Fakultas Sastra UGM, Muspida, Sesepuh dan Pinisepuh Wonosobo termasuk yang ada di Jakarta, Semarang, Yogyakarta, Pimpinan DPRD dan Pimpinan Komisi serta Instansi Pemerintah Wonosobo yang telah menyepakati Hari Jadi Wonosobo jatuh pada tanggal 24 Juli 1825.

Geografi

[sunting
|
sunting sumber]

Sebagian besar area Kabupaten Wonosobo adalah daerah pegunungan. Bagian timur (perbatasan dengan Kabupaten Temanggung) terdapat dua gunung berapi: Gunung Sindoro (3.136 meter) dan Gunung Sumbing (three.371 meter). Daerah utara merupakan bagian dari Dataran Tinggi Dieng, dengan puncaknya Gunung Prahu (2.565 meter). Di sebelah selatan, terdapat Waduk Wadaslintang.

Ibu kota Kabupaten Wonosobo berada di tengah-tengah daerah kabupaten, yang merupakan daerah hulu Kali Serayu. Wonosobo dilintasi jalan provinsi yang menghubungkan Semarang-Purwokerto.

Batas wilayah

[sunting
|
sunting sumber]

Batas wilayah Kabupaten Wonosobo yaitu :

Topografi

[sunting
|
sunting sumber]

Topografi wilayah Kabupaten Wonosobo memiliki ciri yang berbukit dan bergunung, terletak pada ketinggian antara 200 sampai 2.250 m di atas permukaan laut. Kelerengan merupakan suatu kemiringan tanah dimana sudut kemiringan dibentuk oleh permukaan tanah dengan bidang horizontal dan dinyatakan dalam persen. Kabupaten Wonosobo dibagi menjadi seven wilayah kemiringan, yaitu :

  1. Wilayah dengan kemiringan antara 0,00–2,00% seluas 1052,263 ha atau 1,04% dari seluruh luas wilayah, banyak dijumpai di Kecamatan Selomerto dan Kecamatan Kertek;
  2. Wilayah dengan kemiringan antara ii,00–v,00% seluas 22969,5 ha atau 22,89% dari luas seluruh wilayah, banyak terdapat di 13 Kecamatan selain Kecamatan Watumalang dan Kecamatan Kalibawang;
  3. Wilayah dengan kemiringan antara 5,00–8,00% seluas 8143,769 ha atau 8,11% dari luas wilayah full, tersebar merata di xiv Kecamatan selain Kecamatan Watumalang;
  4. Wilayah dengan kemiringan antara eight,00–15,00% seluas 55434,85 ha atau 55,2% dari seluruh luas wilayah yang tersebar secara merata di semua Kecamatan;
  5. Wilayah dengan kemiringan antara xv,00–25,00% seluas 11101,vi ha atau 11,06% dari seluruh luas wilayah terdapat di semua kecamatan kecuali Kecamatan Wonosobo;
  6. Wilayah dengan kemiringan antara 25,00–40,00% seluas 1479,631 ha atau i,47% dari luas wilayah total, terdapat di Kecamatan Kejajar, Garung, dan Kalikajar; dan
  7. Wilayah dengan kemiringan lebih dari forty,00% seluas 142,362 ha atau 0,14% dari luas wilayah total, terdapat di Kecamatan Kejajar.

Pemerintahan

[sunting
|
sunting sumber]

Tumenggung R. Soerjo Hadinagoro, bupati Wonosobo (masa jabatan 1898-1919) pada tahun 1919

Daftar Bupati

[sunting
|
sunting sumber]

No Foto Nama Bupati Awal Menjabat Akhir Menjabat Wakil Bupati Keterangan Ref.
1 K.R.T. Setjonegoro 1825 1832
2 Tumenggung R. Mangoenkoesoemo 1832 1857
3 Tumenggung R. Kertonegoro 1857 1863
four Tumenggung Tjokroadisoerdjo 1863 1869
5 Tumenggung Soerjohadikoesoemo 1869 1898
6 R. Tumenggung Soerjohadinegoro 1898 1919
seven Adipati R.A. Sosrohadiprodjo 1920 1944
8 R. SIinggih Hadipoera 1944 1946
Masa Pemerintahan Indonesia
9 R. Soemindro 1946 1950
10 R. Kadri 1950 1954
11 R. Oemar Soerjokoesoemo 1955 1955
12 R. Sangidi Hadisoetirto 1955 1957
xiii Rapingoen Wimbohadi Sedjono 1957 1959 Kepala Daerah
14 R. Wibowo Helly 1960 1967
15 Drs. Darodjat A.N.Southward 1967 1974 Bupati Kepala Daerah
16 R. Mardjaban 1974 1975 Pj. Bupati Kepala Daerah
17 Drs. Soekabnto 1975 1985 Bupati Kepala Daerah
18 Drs. Poedjihardjo 1985 1990 Bupati Kepala Daerah
nineteen Drs. H. Soemadi 1990 1995 Bupati Kepala Daerah
20 Drs. H. Margono 1995 2000 Bupati Kepala Daerah
21 Drs. Trimarwan Nugrohadi 2000 2005 Drs. H. Abdul Kholiq Arif, 1000.Si Bupati
22 Drs. H. Abdul Kholiq Arif, Grand.Si 2005 2015 H.Munthohar (2005-2010)

Dra. Hj. Maya Rosida, M.Yard. (2010-2015)

Bupati
23 Eko Purnomo, Southward.E., M.Thousand. 2016 2021 Ir. H. Agus Subagiyo, M.Si. Bupati
24 H. Afif Nurhidayat, S.Ag 2021 Petahana Drs. H. Muhammad Albar, M.Thousand Bupati

Dewan Perwakilan

[sunting
|
sunting sumber]

Berikut ini adalah jumlah anggota DPRD Kabupaten Wonosobo sejak pemilihan umum 2004.[v]
[6]
[7]
[eight]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2004-2009 2009-2014 2014-2019 2019-2024
 PDI-P fourteen Penurunan
eleven
Penurunan
9
Kenaikan
11
 PKB 12 Penurunan
7
Kenaikan
eight
Kenaikan
10
 Gerindra

(baru)


one
Kenaikan
iv
Kenaikan
6
 Golkar 6
Steady

half-dozen
Penurunan
four

Steady

4
 Demokrat

(baru)


1
Kenaikan
vi
Penurunan
iv
Penurunan
3
 NasDem

(baru)


4
Penurunan
3
 PPP 6 Penurunan
five
Penurunan
4
Penurunan
3
 PAN 6
Steady

half-dozen
Penurunan
3
Penurunan
2
 Hanura

(baru)


ane
Kenaikan
4
Penurunan
ii
 Perindo

(baru)


one
 PKS 0
Steady

0
Kenaikan
1
Penurunan
0
 PKNU

(baru)


2
Jumlah Anggota 45
Steady

45

Steady

45

Steady

45
Jumlah Partai 6 Kenaikan
9
Kenaikan
10

Steady

x

Susunan perangkat daerah

[sunting
|
sunting sumber]

  • Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga (DISDIKPORA)
  • Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBPPPA)
  • Dinas Pangan, Pertanian, dan Perikanan (DISPAPERKAN)
  • Dinas Kesehatan (DINKES)
  • Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR)
  • Dinas Lingkungan Hidup (DLH)
  • Dinas Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah (DISDAGKOPUKM)
  • Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP)
  • Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (DISPARBUD)
  • Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Perhubungan (DISPERKIMHUB)
  • Dinas Sosial, Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DINSOSPMD)
  • Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (DISDUKCAPIL)
  • Dinas Komunikasi dan Informatika (DISKOMINFO)
  • Dinas Tenaga Kerja, Perindustrian, dan Transmigrasi (DISNAKERINTRANS)
  • Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Daerah (DISARPUSDA)
  • Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BPPD)
  • Badan Pengelolaan Pendapatan, Keuangan dan Aset Daerah (BPPKAD)
  • Badan Kepegawaian Daerah (BKD)
  • Satuan Polisi Pamong Praja

Kecamatan

[sunting
|
sunting sumber]

Mojotengah, Wonosobo Watumalang, Wonosobo Kertek, Wonosobo Wonosobo, Wonosobo Sukoharjo, Wonosobo Leksono, Wonosobo Selomerto, Wonosobo Sapuran, Wonosobo Kalibawang, Wonosobo Wadaslintang, Wonosobo Kaliwiro, Wonosobo Kejajar, Wonosobo Garung, Wonosobo Kepil, Wonosobo Kalikajar, Wonosobo

Peta pembagian wilayah di Kabupaten Wonosobo.

Kabupaten Wonosobo terdiri dari 15 kecamatan, 29 kelurahan, dan 236 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 858.273 jiwa dengan luas wilayah 981,41 km² dan sebaran penduduk 874 jiwa/km².[9]
[ten]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kabupaten Wonosobo, adalah sebagai berikut:

Kode

Kemendagri
Kecamatan Jumlah

Kelurahan
Jumlah

Desa
Status Daftar

Desa/Kelurahan
33.07.12 Garung 1 14 Desa
  • Gemblengan
  • Jengkol
  • Kayugiyang
  • Kuripan
  • Larangan Lor
  • Lengkong
  • Maron
  • Menjer
  • Mlandi
  • Sendangsari
  • Sitiharjo
  • Siwuran
  • Tegalsari
  • Tlogo
Kelurahan
  • Garung
33.07.15 Kalibawang 8 Desa
  • Dempel
  • Depok
  • Kalialang
  • Kalikarung
  • Karangsambung
  • Mergolangu
  • Pengarengan
  • Tempurejo
33.07.07 Kalikajar one 18 Desa
  • Bowongso
  • Butuh
  • Butuh Kidul
  • Kalikuning
  • Karangduwur
  • Kedalon
  • Kembaran
  • Kwadungan
  • Lamuk
  • Maduretno
  • Mangunrejo
  • Mungkung
  • Perboto
  • Purwojiwo
  • Rejosari
  • Simbang
  • Tegalombo
  • Wonosari
Kelurahan
  • Kalikajar
33.07.04 Kaliwiro one twenty Desa
  • Bendungan
  • Lebak
  • Medono
  • Ngadisono
  • Ngasinan
  • Pesodongan
  • Pucungkerep
  • Purwosari
  • Selomanik
  • Sukoreno
  • Tanjunganom
  • Cledok
  • Tracap
  • Winongsari
  • Gambaran
  • Grugu
  • Kaliguwo
  • Kauman
  • Kemiriombo
  • Lamuk
Kelurahan
  • Kaliwiro
33.07.13 Kejajar 1 15 Desa
  • Buntu
  • Campursari
  • Dieng
  • Igirmranak
  • Jojogan
  • Kreo
  • Parikesit
  • Patakbanteng
  • Sembungan
  • Serang
  • Sigedang
  • Sikunang
  • Surengede
  • Tambi
  • Tieng
Kelurahan
  • Kejajar
33.07.02 Kepil i xx Desa
  • Bener
  • Beran
  • Burat
  • Gadingrejo
  • Gadingsukuh
  • Gondowulan
  • Jangkrikan
  • Kagungan
  • Kalipuru
  • Kaliwuluh
  • Kapulogo
  • Ngalian
  • Pulosaren
  • Randusari
  • Rejosari
  • Ropoh
  • Tanjunganom
  • Tegalgot
  • Tegeswetan
  • Warangan
Kelurahan
  • Kepil
33.07.08 Kertek ii 19 Desa
  • Banjar
  • Bejiarum
  • Bojasari
  • Candimulyo
  • Candiyasan
  • Damarkasihan
  • Kapencar
  • Karangluhur
  • Ngadikusuman
  • Pagerejo
  • Purbosono
  • Purwojati
  • Reco
  • Sindupaten
  • Sudungdewo
  • Sumberdalem
  • Surengede
  • Tlogodalem
  • Tlogomulyo
Kelurahan
  • Kertek
  • Wringinanom
33.07.05 Leksono 1 13 Desa
  • Besani
  • Durensawit
  • Jlamprang
  • Jonggolsari
  • Kalimendong
  • Lipursari
  • Manggis
  • Pacarmulyo
  • Sawangan
  • Selokromo
  • Sojokerto
  • Timbang
  • Wonokerto
Kelurahan
  • Leksono
33.07.11 Mojotengah three 16 Desa
  • Blederan
  • Bumirejo
  • Candirejo
  • Deroduwur
  • Derongisor
  • Gunturmadu
  • Keseneng
  • Keseneng
  • Krasak
  • Larangan Kulon
  • Mojosari
  • Pungangan
  • Slukatan
  • Sojopuro
  • Sukerejo
  • Wonokromo
Kelurahan
  • Andongsili
  • Kalibeber
  • Mudal
33.07.03 Sapuran 1 16 Desa
  • Banyumudal
  • Batursari
  • Bogoran
  • Glagah
  • Jolontoro
  • Karangsari
  • Marongsari
  • Ngadikerso
  • Ngadisalam
  • Pecekelan
  • Rimpak
  • Sedayu
  • Surojoyo
  • Talunombo
  • Tempuranduwur
  • Tempursari
Kelurahan
  • Sapuran
33.07.06 Selomerto two 22 Desa
  • Adiwarno
  • Balekambang
  • Bumitirto
  • Candi
  • Gunungtawang
  • Kadipaten
  • Kalierang
  • Kaliputih
  • Karangrejo
  • Kecis
  • Krasak
  • Ngadimulyo
  • Pakuncen
  • Plobangan
  • Semayu
  • Sidorejo
  • Simbarejo
  • Sinduagung
  • Sumberwulan
  • Tumenggungan
  • Wilayu
  • Wulungsari
Kelurahan
  • Selomerto
  • Wonorejo
33.07.14 Sukoharjo 17 Desa
  • Garung Lor
  • Gumiwang
  • Gunungtugel
  • Jebengplampitan
  • Kajeksan
  • Kalibening
  • Karanganyar
  • Kupangan
  • Mergosari
  • Plodongan
  • Pucungwetan
  • Pulus
  • Rogojati
  • Sempol
  • Sukoharjo
  • Suroyudan
  • Tlogo
33.07.01 Wadaslintang 1 16 Desa
  • Besuki
  • Erorejo
  • Gumelar
  • Kalidadap
  • Kaligowong
  • Karanganyar
  • Kumejing
  • Lancar
  • Ngalian
  • Panerusan
  • Plunjaran
  • Somogede
  • Sumberejo
  • Sumbersari
  • Tirip
  • Trimulyo
Kelurahan
  • Wadaslintang
33.07.10 Watumalang 1 fifteen Desa
  • Banyukembar
  • Binangun
  • Bumiroso
  • Gondang
  • Gumawang Kidul
  • Kalidesel
  • Krinjing
  • Kuripan
  • Limbangan
  • Lumajang
  • Mutisari
  • Pasuruhan
  • Watumalang
  • Wonokampir
  • Wonosroyo
Kelurahan
  • Wonoroto
33.07.09 Wonosobo 13 7 Desa
  • Bomerto
  • Jogoyitnan
  • Pancurwening
  • Sariyoso
  • Tlogojati
  • Wonolelo
  • Wonosari
Kelurahan
  • Bumireso
  • Jaraksari
  • Jlamprang
  • Kalianget
  • Kejiwan
  • Kramatan
  • Mlipak
  • Pagerkukuh
  • Rojoimo
  • Sambek
  • Tawangsari
  • Wonosobo Barat
  • Wonosobo Timur
Total 29 236

Ekonomi

[sunting
|
sunting sumber]

Pertanian

[sunting
|
sunting sumber]

Sayuran

[sunting
|
sunting sumber]

Wonosobo adalah daerah dengan keadaan tanah yang begitu subur sehingga banyak sekali tanaman yang dapat tumbuh contohnya adalah sayuran. Mulai dari dataran tinggi Dieng sampai Kaliwiro (yang merupakan wilayah rendah) terdapat banyak sekali sayuran. berbagai macam sayuran dapat tumbuh seperti, kubis, kentang, seledri, daun kocai, sawi, mentimun, bayam, terong, cabai, kangkung, dan masih banyak tumbuhan yang termasuk jenis sayuran lain.

Buah-buahan

[sunting
|
sunting sumber]

Di wilayah yang dijuluki kota dingin ini juga dapat tumbuh berbagai buah-buahan. Adapun buah yang dapat tumbuh adalah pisang, pepaya, durian, mangga, jambu, duku, rambutan, buah naga, nanas, kelengkeng, stroberi, anggur, manggis, dan lain-lain. Selain itu, ada beberapa buah-buahan yang tumbuh di dalam tanah yaitu singkong dan ubi jalar. Salah satu yang menjadi Buah Khas di Wonosobo adalah Buah Carica (Vasconcellea cundinamarcencis), buahnya mirip buah pepaya akan tetapi memiliki tekstur yang lebih keras sedikit dan ukurannya lebih kecil.

Pendidikan

[sunting
|
sunting sumber]

Perguruan tinggi

[sunting
|
sunting sumber]

  • Universitas Sains Al Qur’an
  • Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Muhammadiyah Wonosobo
  • Akademi Keperawatan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah
  • Akademi Pertanian PGRI Wonosobo

Sekolah menengah atas

[sunting
|
sunting sumber]

  • SMA Negeri ane Kaliwiro
  • SMA Negeri 1 Kertek
  • SMA Negeri 1 Mojotengah
  • SMA Negeri ane Sapuran
  • SMA Negeri 1 Selomerto
  • SMA Negeri ane Wadaslintang
  • SMA Negeri 1 Watumalang
  • SMA Negeri ane Wonosobo
  • SMA Negeri 2 Wonosobo
  • SMA Muhammadiyah Wonosobo (smadiwa)
  • SMA Islam Wonosobo
  • SMA Kristen Wonosobo
  • SMA Ma’arif Leksono
  • SMA Ma’Arif Wadaslintang
  • SMA NU Kejajar, Wonosobo
  • SMA Takhassus Al Qur’an, Mojotengah
  • SMA Takhassus As Sahro, Kepil
  • SMK Negeri ane Kalibawang
  • SMK Negeri 1 Kalikajar
  • SMK Negeri 1 Kepil
  • SMK Negeri one Sapuran
  • SMK Negeri 1 Sukoharjo Wonosobo
  • SMK Negeri 1 Wadaslintang
  • SMK Negeri ane Wonosobo
  • SMK Negeri two Wonosobo
  • SMK Al Ghozaly, Watumalang
  • SMK Al Madani, Kepil
  • SMK An Nuur Boarding School, Selomerto
  • SMK Andalusia 1, Kertek
  • SMK Andalusia two Kaliwiro
  • SMK Garda Nusa
  • SMK Gema Nusantara
  • SMK Informatika Wonosobo
  • SMK Jalaluddin Wonosobo
  • SMK Karya Mandiri NU Garung
  • SMK Muhammadiyah i Wonosobo
  • SMK Muhammadiyah 2 Wonosobo, Wadaslintang
  • SMK Muhammadiyah 3 Wonosobo, Kaliwiro
  • SMK NU Kejajar, Wonosobo
  • SMK Purnama Wonosobo
  • SMK Takhassus Al Qur’an, Mojotengah
  • SMK Takhassus As Sahro, Kepil
  • SMK Taruna Negara
  • SMK Wiratama 45.1 Wonosobo
  • SMK Wiratama 45.2 Wonosobo
  • MA Negeri ane Wonosobo
  • MA Negeri 2 Wonosobo
  • MA Al Fatah Gondang
  • MA Al Hikam Cendekia, Tempelsari
  • MA An Nawawi Sarwodadi, Kepil
  • MA Ar Risalah, Kepil
  • MA Berbaur, Sapuran
  • MA Bina’ul Akram, Garung
  • MA I’anatul Qur’an, Leksono
  • MA Ma’arif Ngalian
  • MA Matholi’ul Anwar
  • MA Muhammadiyah Kepil
  • MA NU Darul Islah
  • MA Takhassus Al Qur’an
  • MA Ummul Quro

Sekolah menengah pertama

[sunting
|
sunting sumber]

  • SMP AL MADINA
  • SMP Negeri 1 Wonosobo
  • SMP Negeri iii Wonosobo
  • SMP Negeri i Selomerto
  • SMP Negeri two Selomerto
  • MTs Negeri Kalibeber
  • SMP North one Wadaslintang
  • SMP Negeri 5 Wonosobo
  • SMP Bakti Mulia Wonosobo
  • SMP El-Savino School
  • SMP Negeri 1 Kertek
  • SMP Negeri 2 Kertek
  • SMP Negeri 1 Sapuran
  • SMP Negeri three Wonosobo
  • SMP Negeri 1 Mojotengah
  • SMP Negeri i Leksono
  • SMP PGRI Leksono
  • MTs Ma’arif Dieng
  • SMP Negeri 2 Wonosobo
  • MTs Ma’arif Kejajar
  • MTs Maarif Garung
  • Mts Ma’arif Ngalian
  • MTs Ma’arif Kaliwiro
  • MTs Ma’arif Gondang
  • SMP Islam Wonosobo
  • SMPIT Insan Mulia Wonosobo
  • SMP Maarif Kertek
  • SMP Takhassus Al Qur’an
  • SMP Negeri 2 Garung
  • SMP Negeri 1 Garung
  • SMP Negeri 1 Kejajar
  • SMP Ma’arif Mlandi
  • SMP Negeri 2 Kalikajar
  • SMP Negeri 1 Watumalang
  • SMP Negeri ii Watumalang
  • SMP Negeri 3 Watumalang
  • SMP Negeri 4 Satu Atap Watumalang
  • SMP Negeri 5 Watumalang
  • SMP N one Kalikajar
  • SMPN 3 Leksono
  • SMP Negeri five Sapuran
  • SMP Negeri 2 Kaliwiro
  • SMP Muhammadiyah Wonosobo
  • SMP Muhammadiyah Sapuran
  • SMP Muhammadiyah Leksono
  • SMP Muhammadiyah Kaliwiro
  • MBS SMP Muhammadiyah Kertek
  • MTS Muhammadiyah Bener
  • MTS Muhammadiyah Garung Butuh
  • MTS Muhammadiyah Mlandi
  • SMPIT Insan Mulia
  • MTs Al Ghozaly Siwatu

Sekolah dasar

[sunting
|
sunting sumber]

  • SD Negeri 1 Wonosobo
  • SD Negeri 2 Wonosobo
  • SD Negeri 3 Wonosobo
  • SD Ma’arif Tieng, Kejajar, Wonosobo
  • SD Negeri Sambek Wonosobo
  • MI Ma’arif Jojogan Kejajar Wonosobo
  • SD Negeri iv Wonosobo
  • SD Negeri 5 Wonosobo
  • SD Negeri 6 Wonosobo
  • SD Negeri 7 Wonosobo
  • SD Negeri 8 Wonosobo
  • SD Negeri 9 Wonosobo
  • SD Negeri 10 Wonosobo
  • SDIT Insan Mulia Wonosobo
  • SD Negeri 1 Binangun Watumalang
  • SD Negeri ii Binangun Watumalang
  • SD Negeri 3 Binangun Watumalang
  • SD Negeri 4 Binangun Watumalang
  • SD Negeri 5 Binangun Watumalang
  • SD Negeri 1 Wadaslintang
  • SD Negeri ii Pacarmulyo
  • SD Negeri one Pungangan
  • MI Ma’arif Kadipaten
  • MI Ma’arif Wonokromo
  • MI Ma’arif Manggisan
  • MI Ma’arif Kliwonan Wonosobo
  • MI Ma’arif Lebak
  • MI Ma’arif Serangsari
  • MI Ma’arif Bowongso, Kauman, Kaliwiro
  • MI Ma’arif Gondang
  • SD Al-Madina Wonosobo
  • SD N ane Kalikajar
  • SD North 1 Pesodongan
  • SD N 1 Kaliwiro
  • SD North 1 Lamuk Kaliwiro
  • SDIT Insan Mulia
  • SD North one Rejosari
  • SD N 1 GARUNG
  • SD N i Sitiharjo
  • MI MA’ARIF Ngalian

Kesehatan

[sunting
|
sunting sumber]

Rumah Sakit

[sunting
|
sunting sumber]

  • RSUD K.R.T. Setjonegoro
  • RS Islam Wonosobo
  • RSIA Adina
  • RS PKU Muhammadiyah Wonosobo
  • RS Nahdlatul Ulama Wonobo

Puskesmas

[sunting
|
sunting sumber]

  • Puskesmas Kaliwiro
  • Puskesmas Selomerto
  • Puskesmas Sapuran
  • Puskesmas Wadaslintang I
  • Puskesmas Kepil Ii
  • Puskesmas Sukoharjo I
  • Puskesmas Watumalang
  • Puskesmas Kejajar I
  • Puskesmas Kejajar II
  • Puskesmas Garung
  • Puskesmas Mojotengah
  • Puskesmas Wonosobo I
  • Puskesmas Wonosobo Ii
  • Puskesmas Kertek I
  • Puskesmas Kertek II
  • Puskesmas Kalikajar I
  • Puskesmas Kalikajar II
  • Puskesmas Selomerto Two
  • Puskesmas Sukoharjo Ii
  • Puskesmas Leksono I
  • Puskesmas Leksono 2
  • Puskesmas Kalibawang
  • Puskesmas Kepil I
  • Puskesmas Wadaslintang II

Transportasi

[sunting
|
sunting sumber]

Kabupaten ini merupakan Jalur tengah antara Purwokerto–Semarang, jalan Provinsi Antara Purworejo–Wonosobo Dan Kebumen–Wonosobo via Wadaslintang–Prembun.

Transportasi Lain

[sunting
|
sunting sumber]

  • Angkutan Kota wilayah Kabupaten Wonosobo dan beberapa rute yang menghubungkan Kabupaten Temanggung dengan Kabupaten Banjarnegara

Stasiun

[sunting
|
sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki 4 stasiun di Jalur kereta api Purwokerto–Wonosobo yang sudah berhenti beroperasi, diantaranya:

  • Stasiun Wonosobo
  • Stasiun Selomerto
  • Stasiun Krasak
  • Stasiun Panawangan

Bahasa

[sunting
|
sunting sumber]

Bahasa yang dituturkan masyarakat Wonosobo sebagian besar adalah Bahasa Jawa Banyumasan dan Bahasa Jawa Kedu hal ini dikarenakan letak geografis Kabupaten Wonosobo yang berada di perbatasan dengan kedua dialek tersebut. Wonosobo merupakan daerah peralihan antara Bahasa Jawa Banyumasan dan Bahasa Jawa Kedu. Meskipun begitu terdapat sedikit perbedaan dengan dialek-dialek tersebut.[xi]
Oleh karena itu masyaarakat di daerah Wonosobo, meskipun masih satu kabupaten akan tetapi memiliki berbagai macam dialek. Masyarakat Wonosobo yang berada di sebelah barat dan berbatasan dengan Banjarnegara memiliki dialek Banyumasan yang cukup kuat ” logat A ngapak”, sementara masyarakat Wonosobo yang berada di daerah perbatasan sebelah timur dan tenggara memiliki dialek Kedu yang cukup kuat “logat O medhok”, oleh karena itu setiap orang di Wonosobo dalam berbicara bahasa Jawa memiliki ciri khas masing-masing.

Pariwisata

[sunting
|
sunting sumber]

Wisata Alam

[sunting
|
sunting sumber]

Tempat wisata alam di Kabupaten Wonosobo adalah:

  1. Curug Drimas
  2. Curug Sikarim
  3. Curug Winong
  4. Kawasan Wisata Dieng Plateu
  5. Golden Sunrise Sikunir
  6. Gunung Bismo
  7. Gunung Kembang
  8. Gunung Lanang
  9. Gunung Pakuwaja
  10. Gunung Prahu
  11. Gunung Sindoro
  12. Gunung Sumbing
  13. Telaga Menjer
  14. Waduk Wadaslintang
  15. Wisata Alam Jaten
  16. Telaga Bedakah

Wisata Keluarga

[sunting
|
sunting sumber]

Wonosobo masih kurang banyak akan wisata keluarga. Ada beberapa tempat wisata yang benar-benar kurang dikelola dengan baik. Tampaknya Pemerintah Daerah perlu bekerja sama dengan pihak swasta agar bermunculan tempat wisata menarik di Kabupaten Wonosobo.

Pemandian Mangli pada tahun 1928

Tempat wisata keluarga di Kabupaten Wonosobo antara lain adalah:

  1. Agrowisata Bedakah
  2. Agrowisata Tambi
  3. Agrowisata Tanjungsari
  4. Pemandian Air Panas Manggisan
  5. Outbound
  6. Pemandian dan kolam renang Mangli
  7. Pemandian Air panas Kebrengan
  8. Pemandian Wisata Kalianget
  9. Pemandian Air panas kebondalem Sukorejo
  10. Agrowisata kebun teh Tanjungsari
  11. Pasar Kumandang
  12. Pesona Menjer
  13. Dempes Pas Kaliwiro

Festival

[sunting
|
sunting sumber]

Ada beberapa festival di kota Wonosobo ini:

  1. Festival Carica Twenty-four hour period, yang dilaksanakan setiap 30 Juli setiap tahunnya
  2. Festival Merdeka
  3. Festival Balon Udara[12]

Cendera mata

[sunting
|
sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa oleh-oleh khas, yaitu:

  1. Iket Saba
  2. Carica
  3. Emping Mlinjo
  4. Keripik Jamur
  5. Kacang Dieng
  6. Purwoceng
  7. Tempe kemul

Kuliner khas Wonosobo

[sunting
|
sunting sumber]

Masakan

[sunting
|
sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa masakan khas, yaitu:

  1. Mi Ongklok, adalah masakan khas Kabupaten Wonosobo yang terbuat dari bahan mi kering atau mi basah yang direbus dan diberi tambahan berupa sayur kubis yang dicampuradukkan (diongklok) di dalam panci rebus, dan setelah matang, ditambahkan dengan tepung kanji masak (biasanya berwarna cokelat) sebagai penyedap masakan, dan biasanya dapat disantap dengan sate ayam.
  2. Sego Megono, adalah masakan khas Kabupaten Wonosobo yang dibuat dari nasi yang dicampur dengan sayuran dan juga ikan teri, masyarakat Wonosobo pada umumnya menyebut Segu Megono dengan nama ” Sego Reged ” yang berarti nasi yang kotor karena terdapat campuran sayur dan juga ikan teri di dalamnya.
  3. Sauto Golak
  4. Lontong Pindang adalah masakan khas wonosobo terdiri dari Lontong dengan ikan goreng
  5. Dendeng Gepuk
  6. Tempe Kemul

Minuman

[sunting
|
sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa minuman khas, yaitu:

  1. Carica
  2. Kopi Arabica Bowongso
  3. Kopi Robusta
  4. Purwaceng
  5. Teh Tambi
  6. Terong Merah / Kemar

Jajanan

[sunting
|
sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa jajanan khas, yaitu:

  1. Combro
  2. Dipuk/Golak
  3. Geblek/Likuk
  4. Kue Pepe Legit
  5. Opak Singkong
  6. Sagon
  7. Tempe Kemul
  8. Wolak–Walik

Seni dan budaya

[sunting
|
sunting sumber]

Kabupaten Wonosobo memiliki beberapa seni budaya, yaitu:

  • Bundengan[xiii]
  • Calung
  • Kuda Lumping
  • Lenggeran[14]
  • Ruwatan Rambut Gimbal[fifteen]
  • Tari Daeng[xvi]
  • Tari Sontoloyo[17]
  • Wayang Othok Obrol[16]
  • Wayang Kedu Wonosaban

Media

[sunting
|
sunting sumber]

Koran

[sunting
|
sunting sumber]

  • Radar Kedu / Radar Wonosobo
  • Tribun Jateng / Berita Wonosobo
  • Wonosobo Ekspres
  • Suara Kedu / Suara Wonosobo


Radio[18]


[sunting
|
sunting sumber]

  • Thomson Wonosobo FM 91.iii MHz, Wonosobo
  • Pesona FM 92.1 MHz, Wonosobo
  • Rama FM 92.five MHz, Kaliwiro
  • Rasada FM 93.7 MHz, Sapuran
  • Purnamasidi FM 98.0 MHz, Wonosobo
  • Citra FM 98.8 MHz, Wonosobo
  • MCA FM 99.2 MHz, Kaliwiro
  • Taradio FM 100.4 MHz, Sapuran
  • Greenish FM 104.vii MHz, Wonosobo
  • Suara Kusuma FM 105.5 MHz, Kalikajar
  • JCC FM 107.7 MHz, Wonosobo
  • Manggala FM 107.9 MHz, Kaliwiro

Tokoh Terkenal Wonosobo

[sunting
|
sunting sumber]

  • Letjend. S. Parman adalah salah satu dari pahlawan revolusi.
  • Ir. Sakirman adalah kakak kandung dari Siswondo Parman
  • Tirto Utomo, pengusaha; pendiri perusahaan Aqua.
  • K.H Muntaha, pendiri UNSIQ ( Universitas Sains Al–Qur’an ) dan pondok pesantren di Kalibeber
  • Shinta Bachir, artis
  • Ferry Ixel, artis
  • Panji Surachman Cokroadisuryo, Menteri Kemakmuran Republic of indonesia Pertama, Rektor UI Ke-ane
  • Brigjend Heru Gunadi
  • Ki Ageng Selomanik
  • Desy Thata

Lihat Pula

[sunting
|
sunting sumber]

  • Sabhaparwa
  • Wanaparwa

Referensi

[sunting
|
sunting sumber]


  1. ^


    “SIPD (Sistem Informasi Pembangunan Daerah)”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-28. Diakses tanggal
    11 Maret
    2015
    .





  2. ^


    “Kabupaten-Kementerian Dalam Negeri-Republik Indonesia”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-02. Diakses tanggal
    eleven Maret
    2015
    .





  3. ^


    “Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten Kota dan Agama di Provinsi Jawa Tengah, 2020”. Badan Pusat Statistik Provinsi Jawa Tengah. 14 April 2021. Diakses tanggal
    four Maret
    2022
    .





  4. ^


    “Rincian Dana Alokasi Umum per Provinsi Kabupaten Kota 2015”
    (PDF). Diarsipkan dari versi asli
    (PDF)
    tanggal 2015-03-16. Diakses tanggal
    five Maret
    2015
    .





  5. ^

    Perolehan Kursi DPRD Kabupaten Wonosobo Periode 2014-2019, diakses 31 Mei 2021

  6. ^


    “Perolehan Kursi DPRD Wonosobo Periode 2019-2024, diakses 10 September 2020”
    (PDF). Diarsipkan dari versi asli
    (PDF)
    tanggal 2020-11-01. Diakses tanggal
    2020-09-10
    .





  7. ^

    Calon Terpilih Anggota DPRD Kabupaten Wonosobo Pemilu Tahun 2009, diakses 24 Desember 2020

  8. ^

    CALON TERPILIH ANGGOTA DPRD KABUPATEN WONOSOBO PEMILU TAHUN 2004, diakses 24 Desember 2020

  9. ^


    “Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Information Wilayah Administrasi Pemerintahan”. Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal
    3 Oktober
    2019
    .





  10. ^


    “Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan”. Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli
    (PDF)
    tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal
    15 Januari
    2020
    .





  11. ^

    Website resmi kabupaten wonosobo wonosobokab.go.id Diakses tanggal 28 Apr 2020.

  12. ^

    https://www.antaranews.com/berita/914751/festival-balon-udara-meriahkan-wonosobo

  13. ^


    “Bundengan, Alat Musik Ajaib dari Wonosobo”
    (html)
    . Diakses tanggal
    09 Maret
    2016
    .





  14. ^


    “Lenggeran”. Diarsipkan dari versi asli
    (html)
    tanggal 2018-12-01. Diakses tanggal
    2018-12-01
    .





  15. ^


    “Ruwatan Rabut Gimbal”. Diarsipkan dari versi asli
    (html)
    tanggal 2016-03-09. Diakses tanggal
    09 Maret
    2016
    .




  16. ^


    a




    b




    “Wayang Othok Obrol dan Tari Daeng Diakui Kesenian Asli Wonosobo” (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal
    2021-10-10
    .





  17. ^


    “MAKNA SIMBOLIK TARI SONTOLOYO GIYANTI KABUPATEN WONOSOBO”
    (html)
    . Diakses tanggal
    26 Januari
    2012
    .





  18. ^


    “Radio Stations in Wonosobo, Indonesia, on FM and mediumwave”.
    www.asiawaves.net
    . Diakses tanggal
    2022-01-23
    .




.

Pranala luar

[sunting
|
sunting sumber]

  • (Republic of indonesia)
    Situs web resmi pemerintah kabupaten Wonosobo



5 Perbedaan Singkong Dan Ubi

Source: https://id.wikipedia.org/wiki/Kabupaten_Wonosobo

Baca Juga :   Saat Simpangan Y 5 Cm