Imaji Dalam Pantun

Imaji Dalam Pantun

Liputan6.com, Jakarta
Memahami unsur intrinsik puisi merupakan langkah awal dalam membuat sebuah puisi yang penuh makna. Puisi merupakan sebuah karya sastra yang menggunakan kata-kata yang indah serta kaya akan makna dan arti. Di Indonesia, puisi merupakan bentuk kesastraan yang paling tua. Puisi mengungkap perihal fikiran serta perasaan dari seseorang penyair dengan cara yang imajinatif. Pikiran serta perasaan sang penyair kemudian disusun dengan fokus pada kekuatan bahasanya dengan struktur fisik dan batinnya.

Di Indonesia, kita memiliki banyak penyair puisi yang telah menghasilkan karya-karya fenomenal dan terkenal. Sebut saja Chairil Anwar, WS Rendra, Taufik Ismail, Sapardi Joko Damono, dan masih banyak lagi yang lainnya. Karya dari tokoh-tokoh tersebut sudah sering kita kenal, dan masing-masing dari mereka memiliki gaya bahasanya sendiri saat menciptakan dan membacakan puisi.

Puisi datang dari bahasa Yunani, yaitu poet yang berarti orang yang mencipta sesuatu lewat imajinasi pribadi. Imajinasi pribadi maksudnya puisi merupakan karya yang benar-benar dihasilkan oleh seseorang berdasarkan pada pengalamannya dan belum pernah dibuat sebelumnya.

Unsur-unsur puisi memang menjadi elemen penting dalam sebuah puisi. Unsur-unsur puisi ini akan membentuk puisi menjadi sebuah karya yang memiliki kesan dan juga makna tertentu. Terdapat dua macam unsur-unsur puisi, yakni unsur intrinsik dan ekstrinsik.

Sebelumnya Anda harus mengetahui terlebih dahulu mengenai unsur intrinsik puisi sebelum masuk ke penjelasan unsur ekstrinsik. Berikut penjelasan unsur intrinsik puisi beserta contohnya yang dirangkum oleh Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis (6/5/2021).

Unsur Intrinsik Puisi

Unsur intrinsik puisi adalah unsur-unsur puisi yang membangun puisi dari dalam. Unsur intrinsik puisi ini masih terbagi lagi dalam dua jenis, yaitu unsur fisik dan unsur batin. Berikut penjelasannya :

Baca Juga :   Methik Tegese

1. Unsur Fisik Puisi

ilustrasi puisi (Sumber: Pexels)

ilustrasi puisi (Sumber: Pexels)

Yang dimaksud unsur fisik puisi merupakan sarana-sarana yang digunakan oleh penyair untuk mengungkapkan hakikat puisi. Secara umum terdapat 6 unsur fisik puisi, yaitu diksi, imaji, kata konkret, gaya bahasa, rima, dan topografi. Berikut penjelasannya :

a. Diksi

Diksi adalah pemilihan kata-kata yang digunakan oleh penyair dalam puisinya. Puisi adalah bentuk karya sastra yang padat dengan sedikit kata-kata sehingga diksi atau pemilihan kata menjadi sangat penting dan krusial bagi nilai estetika puisi.

b. Imaji

Imaji adalah unsur yang melibatkan penggunaan indra manusia. Imaji dapat dibagi menjadi tiga, yaitu imaji suara (auditif), imaji penglihatan (visual) dan imaji raba atau sentuh (imaji taktil).

1) Contoh imaji auditif

Dan kesunyianpun mencekam

Tak ada suara yang terdengar

Kecuali deru angin.

2) Contoh imaji visual

Dan aku melewati

Jalan setapak yang berliku-liku

Dengan ditumbuhi pepohonan

Yang bergeletar daunnya

Oleh angin.

3) Contoh imaji taktil

Tubuhnya begitu lunglai

Diantara dekapan angin gunung

Nafasnya tersengal-sengal

Menahankan dingin yang melekat

c. Kata Konkret

Kata kongkret merupakan kata yang memungkinkan terjadinya imaji. Kata konkret bersifat imajinatif sehingga memunculkan imaji, biasanya berhubungan dengan kata kiasan atau lambang. Conton kata konkret dalam puisi, yaitu :

Dengan
kuku-kuku besi, kuda menebah
perut bumi

Bulan berhianat, Gosokkan tubuhnya pada pucuk pucuk para.

Mengepit kuat-kuat lutut
penunggang perampok yang diburu.

Kata konkret tersebut beserta artinya adalah sebagai berikut:

Kuku besi = Kaki kuda yang bersepatu besi

Kulit bumi = Jalan yang tidak beraspal

Penunggang perampok yang diburu = perampok yang naik kuda.

d. Gaya Bahasa

Gaya bahasa atau majas adalah penggunaan bahasa yang bersifat seolah-olah menghidupkan dan menimbulkan makna konotasi dengan menggunakan bahasa figuratif. Beberapa macam-macam majas yang sering digunakan Pada puisi misalnya seperti retorika, metafora, personifikasi, litotes, ironi, sinekdoke, repetisi, anafora, antitesis, klimaks, antiklimaks, satire, paradoks dan lain-lain.

Baca Juga :   3 Kodi Berapa Buah

e. Rima

Rima atau irama merupakan persamaan bunyi pada puisi, baik di awal, tengah atau pada akhir baris puisi. Sementara ritma adalah tinggi rendah, panjang pendek, keras lemahnya bunyi. Ini contoh puisinya :

Tanam melati / di rama-rama

Ubur-ubur / sampingan dua

Sehidup semati/ kita bersama

Satu bubur/ kita berdua.

f. Tipografi

Tipografi atau perwajahan adalah bentuk puisi yang dipenuhi dengan kata, tepi kiri kanan dan tidak memiliki pengaturan baris. Biasanya pada baris puisi tidak selalu diawali huruf besar (kapital) serta tidak diakhiri dengan tanda titik. Contoh puisi yang menggunakan topografi adalah sebagai berikut:

1) Sajak Transmigran 2

two) Doktorandus Tikur I, oleh F. Rahardi

three) Tregedi Winka dan Sihka, oleh Sutardji Calzoum Bachri

4) Shang Hai, oleh Sutradji Calzoum Bachri

2. Unsur Batin Puisi

Ilustrasi Puisi Credit: pexels.com/Suzy

Ilustrasi Puisi Credit: pexels.com/Suzy

Unsur batin puisi merupakan unsur yang berkaitan dengan batin dalam pembacaan puisi. Secara umum ada 4 unsur batin puisi yakni tema, rasa, nada, dan amanat.

a. Tema

Tema adalah unsur utama pada puisi karena tema berkaitan erat dengan makna yang dihasilkan dari suatu puisi. Pada puisi, sebuah tema menjadi landasan dan garis besar dari isi puisi tersebut. Ini contohnya :

Jaring-Jaring Piek Ardijanto

Kali ini

Nelayan menebar jaring di laut

Menangkap ikan

Kali lain

Tuhan menebar jaring maut

Menangkap insan

(Biarkan Angin Itu, 1996)

b. Rasa

Rasa atau feeling pada puisi merupakan sikap penyair terhadap pokok permasalahan yang terdapat dalam puisinya. Pengungkapan tema dan rasa erat kaitannya dengan latar belakang sosial, pengalaman, dan psikologi penyair. Contoh puisi dengan perasaan sedih ada pada karya :

1) “Senja di Pelabuhan Kecil” – karya Chairil Anwar

Baca Juga :   3 Jam 15 Menit Setelah Pukul 13 30 Adalah Pukul

ii) “Anakku,” JE. Tatengkeng

3) “Selamat Jalan Anakku,” karya Agnes Sri Hartini

4) “Orang-orang Rangkasbitung,” karya Rendra

c. Nada

Yang dimaksud nada atau suasana pada puisi adalah sikap penyair terhadap pembacanya. Nada berhubungan dengan tema dan rasa yang ditujukan penyair pada pembaca, bisa dengan zip menggurui, mendikte, nada sombong, nada tinggi atau seolah ingin bekerja sama dengan pembaca. Ini contohnya :

Pahlawan Tak Dikenal

Sepuluh tahun yang lalu dia terbaring

Tetapi bukan tidur, sayang

Sebuah lubang peluru bunda di dadanya

Senyum bekumnya mau berkata, kita sedang perang.

…..

Wajah sunyi setengah tengadah

Menangkap sepi padang senja

Dunia tambah beku di tengah derap dan suara menderu

Dia masih sangat muda

Hari itu 10 November, hujan pun mulai turun

Orang-orang ingin kembali memandangnya

Sambil merangkai karangan bunga

Tapi yang nampak, wajah-wajahnya sendiri yang tak dikenalinya

(Suara, 1950)

d. Amanat

Pada puisi, amanat atau tujuan merupakan pesan yang terkandung di dalam sebuah puisi. Amanat dapat ditemukan dengan memaknai puisi tersebut secara langsung atau tidak langsung. Ini contohnya :

Dari Seorang Guru kepada Murid-Muridnya

Adakah yang kupunya anak-anakku

Selain buku-buku dan sedikit ilmu

Sumber pengadianku kepadamu

Kalau hari Minggu engkau datang ke rumahku

Aku takut anak-anakku

Kursi-kursi tua yang di sana

Dan meja tulis sederhana

Dan jendela-jendela yang tak pernah diganti kainnya

Semua kepadamu akan bercerita

Tentang hidupku di rumah tangga.

….

(Buku Puisi, 1982)

Imaji Dalam Pantun

Source: https://id.berita.yahoo.com/unsur-intrinsik-puisi-lengkap-beserta-121017696.html