Frase Melodi Adalah

Frase Melodi Adalah

Pengertian Melodi

Apa yang dimaksud dengan melodi ? Melodi adalah jiwa dari musik, dikarenakan melodi adalah jiwa dari musik. Jika kita meninjau dari sudut pandang musik pertunjukan, maka jika pemain salah dalam mengiterpretasikan melodi permainannya seakan-akan terasa tak berjiwa.

Dalam bidang komposisi musik tonal yang bertekstur homofonik, peranan melodi sangatlah penting. Misalnya dalam musik populer, superioritas lirik bisa menjadi tak berarti tanpa dukungan melodi yang bagus.

Secara teknis melodi merupakan sederetan nil yang tersusun menjadi rangkaian bunyi yang enak untuk didengar. Meskipun musik tanpa melodi bisa saja terjadi tapi secara umum akan terasa adanya kekurangan. Dengan melodi, musik akan terasa memiliki kehidupan.

Gramatika Kalimat Melodi

Gramatika kalimat melodi adalah jenis-jenis frase yang merupakan bagian unit-unit sub struktur yang lebih luas. Kali ini kita akan melihat tentang frase bentuk-bentuk kalimat dan pengembangannya.

Frase

Frase adalah suatu seksi dalam alur musikal yang sepadan dengan klausa atau kalimat pada prosa. Kata “frase” diambil dari kata bahasa Inggris
phrase, sedangkan kata kalimat diambil dari kata bahasa Inggris
judgement.

Frase memiliki fungsi dan tingkat kepanjangan yang berbeda dalam kalimat, ada yang lebih pendek karena berfungsi sebagai komponen pelengkap struktur kalimat.

Agar kita lebih memahami pengertian tentang frase ini, Stein (1962:22) memberikan empat asumsi pemahaman, yaitu

  1. Frase konvensional adalah sebuah unit yang terdiri dari empat birama
  2. Frase adalah unit terpendek yang diakhiri dengan kadens
  3. Sebuah frase biasanya memiliki hubugan dengan frase-frase yang lain
  4. Pada dasarnya frase adalah ground struktural bentuk-bentuk homofonis yang juga diterapkan pada struktur-struktur polifonis tertentu

Agar lebih mudah dipahami, perhatikan penjelasan di bawah ini.

1. Unit of measurement empat birama

Sebagai unit of measurement tunggal yang terdiri atas empat birama, frase dapat kita jumpai pada musik-musik tradisional Barat seperti
himne Ambrosian, lagu-lagu
Trubadour
atau
Minnesinger, banyak tipe tarian Eropa, dan sebagian karya yang ditulis sejak tahun 1600-an. Umumnya frase merupakan unit tunggal yang tak terbagi lagi, seperti pada
Simfoni No. 5
karya
Beethoven

Baca Juga :   Suku Osing Dan Suku Tengger Berasal Dari Provinsi

Frase tunggal berbirama empat.

Tapi, meskipun begitu tidak jarang juga, kita dapat menemukan frase yang terdiri dari dua semi-frase dan masing-masing tersusun dari figur-figur, seperti di bawah ini

Contoh frase lengkap

2. Unit terpendek yang berakhir dengan kadens

Sebuah frase secara simetris disusun dari dua
semi frase
yang dibatasi dengan kadens secara samar atau bukan kadens yang sebenarnya sebagaimana yang hadir pada akhir frase.

Kadens setengah di akhir frase

3. Hubungan antar frase

Hubungan antar suatu frase dengan frase lain dapat terjadi dalam dua hal, yaitu

  1. Sebagai bagian dari pola struktural yang lebih besar
  2. Sebagai unit pendukung yang dapat berdiri sendiri

Sebagai bagian dari pola yang lebih besar hubungan antara sebuah frase dengan frase lain dapat berupa sebuah kalimat standar dengan dua buah frase, sebuah kelompok berfrase tiga atau empat, dan sebuah periode ganda berfrase empat.

Salah satu contoh dua buah frase yang membentuk sebuah kalimat standar atau period adalah ekstrak yang dikutip bagian pertama
Sonata in A major
karya
Mozart

Sebagai unit pendukung yang dapat berdiri sendiri sebuah frase memiliki kelengkapan yang tidak berhubungan dengan frase-frase sebelum maupun sesudahnya, sebagai bagian dari kalimat atau kelompk frase. Hal seperti ini dapat terjadi dalam beberapa penggunaan seperti introduksi yang berdiri sendiri, postlude, koda atau kodeta, bagian dari bentuk lagu atau tema yang berdiri sendiri, interlude, transisi atau retransisi.

Perlu kalian ketahui bahwa pengulangan frase pada dasarnya masih merupakan unit of measurement tunggal dan bukannya menjadi kalimat berfrase dua.

Pengulangan frase dapat terjadi dalam beberapa hal berikut

  • Secara identik
  • Dengan hiasan
  • Dengan perubahan harmoni
  • Dengan perubahan pola iringan
  • Dengan perubahan annals
  • Dengan perubahan warna

four. Frase sebagai basis struktural bentuk-bentuk homofoni

Komposisi-komposisi homofoni memiliki melodi yang menonjol pada suara teratas. Umumnya komposisi homofoni terbagi ke dalam beberapa frase. Pada beberapa bentuk polifonik, terkhusus pada suite-suite tarian barok, gerakan-gerakan seperti gavotte, bourree, dan minuet cenderung memiliki melodi yang menonjol pada alur suara teratas.

Sebagai contoh
Allemande
dari
French Suite in e minor
karya
Bach
yang terdiri atas 28 birama tersusun dari vii buah frase berbirama empat.

Baca Juga :   Perkawinan Campuran Yang Berlatarbelakang Perbedaan Kebudayaan Disebut

Frase ireguler

Frase Ireguler adalah frase yang memiliki lebih atau kurang dari empat birama. Keadaan ireguler sebuah frase dapat terjadi diakibatkan oleh dua hal yaitu:

  1. Memang aslinya ireguler
  2. Ireguler sebagai akibat dari proses komposisi yang umumnya melalui jalan perluasan dan kadangkadang juga kontraksi.

Di bawah ini adalah penjelasannya.

1. Keadaan ireguler asli

Frase ireguler asli bisa terjadi antara dua dan delapan birama. Biasanya hal ini terdapat pada karya-karya baru atau musik moderen abad ke-twenty. Pada sebuah birama bermetrik 11/4 Sonata Op. 1 dari Harris tersirat tiga buah figure dengan perubahan tiga metric yaitu 4/iv, 3/4, dan 4/4.

Contoh lain dari jenis frase ireguler adalah
ekstrak Minueto
dari
Simfoni No. 40
karya
Mozart
yang memiliki tiga birama.

Frase berbirama tiga

2. Ireguler karena sebab perluasan

Secara umum perluasan frase dapat terjadi di tiga tempat yaitu di awal, di tengah dan di akhir suatu frase. Berikut ini adalah pejelasan perluasan frase di awal, tengah, dan akhir.

ane. Perluasan di awal

Perluasan frase di awal terjadi sebelum sebuah frase yang sebenarnya dimulai. Disini frase tidak berdiri sendiri melainkan merupakan bagian dari frase itu sendiri. Bagian perluasan ini dapat terjadi dalam dua kemungkinan.

  1. Pertama, frase merupakan antisipasi melodi dengan mengambil figur pertama dari frase atau perpanjangan nada pertama saja awal dan permainan pola iringan dengan tujuan untuk mengantisipasi melodi.
  2. Kedua, permainan pola iringan sebanyak satu atau dua birama sebelum frase melodi mulai. Hal ini sama dengan introduksi sederhana.

two. Perluasan di dalam frase

Perluasan di dalam frase terjadi sebelum kehadiran kadens dengan berbagai kemungkinan pengolahan seperti
repetisi
atau
sekuen
sebuah birama atau sebuah figure, baik secara eksak atau dimodifikasi. Kemungkinan lainnya adalah perpanjangan sebuah nada atau akor, dan pengembangan ritmis sebuah effigy.

3. Preluasan di akhir frase

Perluasan di akhir frase pada umumnya merupakan salah satu dari fenomena dari keadaan dimana:

Baca Juga :   Akar Dari 674

  1. Pengulangan setengah birama terakhir
  2. Sekuen setengah birama terakhir
  3. Pengulangan motif terakhir
  4. Pengulangan kelompok kadens

Jenis pengulangan kelompok kadens yang terjadi pada jenis perluasan jenis ini adalah pengulangan harmoni kadens pada dua birama terakhir tanpa mengulang melodi dan pengulangan kelompok kadens yang melibatkan dua harmoni. Selain kemungkinan-kemingkinan di atas perluasan di akhir frase bisa juga merupakan penambahan kadens baru.

iii. Bentuk Kalimat (flow)

Kalimat melodi yang terbentuk dari beberapa frase, memiliki tiga bentuk yaitu

  1. Bentuk period standar
  2. Bentuk menses pararel
  3. Bentuk period kontras

Berikut penjelasan ketiga bentuk di atas.

1. Flow standar

Sebuah period atau kalimat standar terdiri atas dua frase, yang pertama disebut
anteseden
dan yang kedua disebut
konsekuen.

  1. Sifat
    anteseden
    adalah interogatif dan biasanya diakhiri oleh kadens non-last atau setengah.
  2. Sifat
    konsekuen
    bersifat responsif dan diakhiri oleh kadens autentik

Struktur dasar bentuk periode

Contohnya seperti pada ekstrak bagian terakhir
Simfoni No. one
karya
Brahms
di bawah ini

Bentuk kalimat atau periode

2. Periode pararel

Periode paralel atau kontras bergantung dari hubungan melodis di antra frase
anteseden
dan
konsekuen. Mengapa di sebut pararel ? Disebut paralel karena melodi pada frase kedua mirip dengan yang pertama yang kemiripannya biasanya terdapat pada permulaan frase.

Pada periode paralel birama pertama dari
konsekuen
mirip dengan birama pertama
anteseden. Umumnya keseluruhan dari kedua frase ini mirip hingga
kadens
tapi tidak termasuk
kadens, seperti pada ekstrak bagian terakhir
Simfoni No. 9
karya
Beethoven
di bawah ini

Periode parallel

Kemiripan atau penyerupaan kalimat konsekuen terhadap anteseden pada periode pararel dapat terjadi melalui beberapa cara yaitu

  1. Dengan identitas atau kemiripan pada birama pertama
  2. Dengan transposisi
  3. Dengan hiasan
  4. Dengan kemiripan kontur

Melalui kemiripan kontur, melodi
konsekuen
merupakan
sekuen
yang dimodifikasi atau
repetisi anteseden
yang dimodifikasi.

three. Periode kontras

Periode kontras terjadi karena arah melodi pada konsekuen berbeda dengan arah frase
anteseden. Jadi meskipun ritme keduanya bisa mirip atau sama, jika arah melodi pada kedua frase berbeda maka disebut periode kontras.

Contoh periode kontras

Frase Melodi Adalah

Source: https://segalaserbaserbi.blogspot.com/2019/12/gramatika-kalimat-melodi.html