Pola Ulang Menyeluruh

Pola Ulang Menyeluruh

Kelas 10 SMAMASMKMAK Semester 1 16

e. Ragam Hias Dekoratif adalah ragam hias yang bersifat artifisial dan

biasanya merupakan penggabungan dari beberapa inspirasi ragam hias pada kelompok yang ada sebelumnya yang dimodifikasi sehingga menjadi sebuah bentuk ragam hias yang baru dan memiliki nilai estetika tersendiri. Pola Ragam Hias : Desain ragam hias yang terdapat di wilayah Indonesia ini beberapa di antaranya sudah merupakan pola baku ragam hias wilayah tertentu. Desain ragam hias dapat dikelompokkan dalam jenis pola sebagai berikut.

a. Jenis pola tunggal blueprint, yaitu bentuk pola yang disusun dengan

ukuran yang berdiri sendiri tanpa diberi bentuk yang lain.

b. Jenis pola ulang himpunan assemblage, yaitu bentuk pola yang tiap

bagian merupakan suatu kelompok dan kumpulan dari beberapa bentuk atau unsur yang masih bersifat satu kesatuan.

c. Jenis pola ulang menyeluruh, yaitu ragam hias dengan kombinasi-kombi-

nasi ulangan disertai dengan membubuhkan bentuk lain yang tidak tercak- upwardly dalam kelompok tanpa merusak bentuk pokok dari ragam hias tersebut. Pola pada ragam hias biasanya terdiri atas ragam hias pokok, ragam hias pendukung, dan ragam hias isian atau pelengkap. Proses penataan ragam hias secara garis besar dapat dikelompokkan dalam proses sebagai berikut.

a. Proses pengulangan sejajar, baik secara vertikal maupun horizontal,

disusun dalam posisi yang sama, jarak dan ukuran yang sama. Proses terse- but sangat mudah dijumpai dalam ragam hias geometris sebagai desain tepi maupun dalam susunan diagonal dan sudut. Ker ajinan Sumber: Dokumen Kemdikbud Gambar 1.21 Ragam Hias Dekoratif Prakarya dan Kewirausahaan 17

B. Proses pengulangan berpotongan, yaitu pada proses pembuatan motif

saling bertumpangan dan berpotongan terhadap bidang gambar. Ragam hias pada tekstil tradisional pada umumnya menggunakan proses pengulangan yang disusun simetris. Pada tekstil mod, proses pengulangan ragam hias, baik yang sejajar maupun yang berpotongan, selain disusun secara simetris sering pula digunakan secara asimetris, bahkan bersifat acak. Ker ajinan Gambar i.22 Pola Proses Pengulangan Sejajar Gambar1.23 Pola Proses Pengulangan Berpotongan Tugas three Mengenali Jenis dan Pola Ragam Hias Tekstil Tradisional Indonesia Dikerjakan berkelompok, terdiri atas maksimal 5 orang. 1 Pada Tugas 2 setiap kelompok sudah memiliki minimal 3 buah kain tradisional. 2 Salinlah sebagian motif kain-kain tradisional tersebut ke dalam selembar kertas. three Diskusikan jenis pola dari dari kain tradisional tersebut, apakah termasuk jenis pola tunggal, pola ulang himpunan, atau pola ulang menyeluruh. 4 Diskusikan pula proses pembuatan motif, apakah menggunakan proses pengulangan sejajar, berpotongan, atau campuran keduanya. Kelas X SMAMASMKMAK Semester 1 xviii B. Material Tekstil, Bahan Pewarna, dan Aksesori Produk kerajinan tekstil secara umum terdiri atas textile tekstil, warna, dan aksesori yang digunakan pada kerajinan tekstil. Jenis tekstil dilihat dari asal usul bahan baku terdiri atas tekstil yang terbuat dari serat alam dan tekstil yang terbuat dari serat buatan sintetis, serta semi sintetis bahan alam yang diproses secara sintetis. Pewarna yang digunakan untuk pewarna tekstil juga ada yang berasal dari bahan alam dan sintetis. Pada kerajinan tekstil, kadang kala digunakan aksesori seperti kancing, manik-manik, ritsleting, dan lain-lain. Aksesori tersebut ada yang berbahan sintetis seperti plastik ada pula berbahan alami seperti kancing batok kelapa atau manik-manik dari batu. 1. Serat Serat alam yang digunakan untuk tekstil terdiri atas serat yang berasal dari tumbuhan di antaranya kapas, batang rami, nanas, batang pisang. Serat alami yang berasal dari hewan seperti wol dari bulu biri-biri dan sutra dari kepom- pong ulat sutra. Serat alami lainnya adalah serat dari logam seperti benang emas dan perak yang digunakan pada tenun Songket dan Tapis. Serat organik pada umumnya lebih mudah menyerap keringat, lebih terasa sejuk pada tubuh tidak panas, namun mudah kusut sehingga memerlukan penyetrikaan panas, dan rentan terhadap jamur. Tekstil dengan bahan organik dapat rusak jika direndam pada deterjen selama lebih dari 2 jam. Ker ajinan Sumber: Dokumen Kemdikbud Bagan i.2 Fabric pembentuk kerajinan tekstil Prakarya dan Kewirausahaan 19 Serat bahan sintetis berasal dari polyester serupa dengan plastik, yaitu nilon, acrilyc, spandex, dan lain-lainnya. Serat sintetis memiliki elastisitas yang baik sehingga tidak mudah kusut dan tidak memerlukan penyetrikaan panas, namun daya serapnya rendah sehingga kurang nyaman dan kurang terasa sejuk pada tubuh. Tekstil dari serat sintetis tahan terhadap bakteri dan jamur serta tahan terhadap pelarut organik dan kimiadry cleaning. Selain serat organik dan sintetis, terdapat juga serat semi sintetis dan serat campuran. Serat semi sintetis adalah serat rayon yang terbuat dari polimer dari bahan organik karena tidak sepenuhnya organik dan namun tidak sepenuhnya sintetis. Serat campuran, dibuat dari bahan campuran organik dan sintetis, untuk mengurangi kelemahan dari sifat salah satu bahan. Ker ajinan Sumber: Kemendikbud 2013 Gambar ane.24 Tekstil dengan Serat Alam Sumber: http:www.tradekorea.comproductsshirt_fabric.html Gambar 1.25 Tekstil dengan Serat Sintetis Kelas X SMAMASMKMAK Semester 1 xx ii. Pewarna Perwarna tekstil terdiri atas zat pewarna alam dan zat pewarna sintetis. Zat pewarna alam berasal dari tumbuhan atau hewan. Tekstil tradisional Republic of indonesia pada zaman dahulu menggunakan pewarna alam seperti daun pohon nila indofera, kulit pohon soga tingi Ceriops candolleana arn, kayu tegeran Cudraina javanensis, kunyit Curcuma, teh tea, akar mengkudu Morinda citrifelia yang menghasilkan warna merah, berasal dari Timur Tengah dan dibawa ke kepulauan Indonesia melalui pedagang Republic of india, kulit soga jambal Pelthophorum ferruginum, kesumba Bixa orelana, daun jambu biji Psidium guajava. Pewarna alami mudah diserap oleh tekstil dari bahan alami, terutama sutra, namun tidak oleh tekstil dengan bahan sintetis. Zat pewarna sintetis adalah zat pewarna buatan yang dibuat dari ter arang baru bara atau minyak bumi. Zat warna sintetis lebih mudah diperoleh di pasaran, memiliki keragaman warna lebih banyak, dan menyediakan warna terang. Zat warna sintetis dapat menghasilkan warna yang konsisten atau sama, dan mudah diserap oleh tekstil dengan serat alami maupun tekstil dengan serat sintetis. Kelemahan pewarna sintetis adalah belum tentu aman untuk manusia dan alam. Ker ajinan Sumber: http:infotanam.blogspot.com201310potensi-tanaman-kesumba-untuk-pewarna.html Gambar 1.26 Biji Kesumba Prakarya dan Kewirausahaan 21 3. Aksesori Aksesori ditambahkan pada produk kerajinan tekstil untuk memberikan fungsi dan estetika. Seperti halnya serat dan pewarna, aksesori kerajinan tekstil juga dapat dibagi menjadi berbahan alami dan berbahan sintetis. Pada tekstil tradisional, aksesori dapat berupa manik-manik yang terbuat dari batu, dari kerang, atau gigi hewan. Pada kerajinan tekstil modern, penggunaan aksesori lebih beragam seperti kancing, gesper, ritsleting, velco, dakron atau busa pelapis dan lain-lain. Bahan aksesori modern dapat terbuat dari batu, batok kelapa, kerang, logam, maupun plastik. Ker ajinan Sumber: http:www.zenakruzick.com indonesian-tribal-artindonesian_tribal_ art-vest_dayak-1637details.htm Gambar ane.27 Kerajinan tekstil tradisional Dayak Iban menggunakan aksesori dari kerang dan manik-manik batu Sumber: http:world wide web.weddingdressesmall.co.uk prom-dressessilk-jewels-and-matching-natural- stone-embellishments-neckline-bodice-tea- length-prom-dress-2619.html Gambar 1.28 Busana mod yang dihiasi dengan aksesori batu alam Sumber: http:www.etsy.commarketplastic_button, http:www.cambags.com Gambar ane.29 Kancing dan gesper plastik yang dapat digunakan untuk produk dan kerajinan tekstil Kelas 10 SMAMASMKMAK Semester 1 22 C. Proses, Teknik, dan Alat Kerajinan Tekstil Proses pembuatan kerajinan tekstil terdiri atas beberapa tahapan. Pertama, proses serat atau benang menjadi kain, lalu kain menjadi kerajinan tekstil, seperti busana, tas, sarung bantal dan lain-lain, serta pewarnaan dan pemasangan aksesori untuk suatu fungsi tertentu atau menambah nilai estetis atau keindahan pada produk kerajinan tekstil yang dibuat. Ker ajinan Sumber: http:kancinghiaslucudanunik.wordpress.combarukancing-hias-lucu-dan-unik-kancing- batok-sedang, http:casplabaliseashell.itrademarket.com3588758 Gambar i.thirty Kancing yang diolah dari bahan alami yaitu batok kelapa dan kerang, untuk kerajinan tekstil modern Sumber: Dokumen Kemdikbud Bagan one.iii Proses Pembuatan Kerajinan Tekstil Proses MaterialProduk Proses Tenun Seratbenang Kaintekstil Kaintekstil terbentuk Kerajiinan tekstil Jahit Pemasangan aksesori Pewarnaan Dekorasi Prakarya dan Kewirausahaan 23 Proses pada pembuatan kerajinan tekstil, seperti tampak pada Bagan 1.three, terdiri atas beberapa tahapan. Pertama, pembuatan seratbenang menjadi kaintekstil yang menggunakan teknik tenun. Kedua, pembuatan kaintekstil menjadi satu bentuk kerajinan tekstil. Terakhir, proses pemasangan asesoris atau finishing sehingga menghasilkan kerajinan tekstil yang siap digunakan. Proses pewarnaan dapat dilakukan pada seratbenang, pada kain atau pada bagian akhir setelah kerajinan tekstil terbentuk. Pewarnaan pada benang dilaku- kan dengan pencelupan seratbenang. Pada tekstil tanpa motif polos, pewarnaan dilakukan dengan pencelupan dengan 1 warna, sedangkan untuk menghasilkan tekstil dengan motif tertentu, pewarnaan menggunakan teknik ikat dengan bebe- rapa kali pewarnaan. Pewarnaan pada kaintekstil dapat menggunakan teknik rintang warna, seperti teknik batik atau jumputan, teknik print seperti cap, sablon, atau digital press serta teknik lukis. Dekorasi dapat dilakukan pada kain atau pada produk yang sudah terbentuk, dengan teknik sulam dan bordir, maupun penambahan aksesori untuk menambah keindahan produk kerajinan tekstil. one. Teknik Tenun Teknik pembuatan kain yang masih tergolong kerajinan karena mengandalkan keterampilan tangan adalah teknik tenun. Teknik pembuatan kain dengan mesin otomatis tidak termasuk dalam kerajinan. Kain tenun di Republic of indonesia dikerjakan dengan dua jenis teknik, yaitu tenun gendong benang lungsi yang akan ditenun diikat mengelilingi hingga punggung penenun yang digunakan di seluruh Indonesia, dan teknik tenun yang menggunakan bingkai kayu sebagai alat bantu tenun. Pada teknik tenun dua jenis, dengan benang lungsin putus yang akan menghasilkan kain panjang atau selendang dan dengan benang lungsin tidak terputus untuk menghasilkan sarung berbentuk tabung. Ker ajinan Sumber: Traditional Indonesia Textiles, John Gillow Gambar 1.31 Alat tenun gendong dengan benang lungsi tidak terputus Kelas 10 SMAMASMKMAK Semester 1 24 dibuat. Ker ajinan Sumber: Traditional Indonesia Textiles, John Gillow Gambar i.32 Alat Tenun Gendong dengan benang lungsin yang terputus Sumber: Traditional Indonesia Fabric, John Gillow Gambar ane.33 ATBM Alat Tenun Bukan Mesin Prakarya dan Kewirausahaan 25 Proses teknik tenun adalah sebagai berikut. a. Menyiapkan benang lungsin yang panjangnya sama dengan panjang kain yang diinginkan. b. Memasang benang lungsin pada cucukan. c. Menyiapkan benang pakan. d. Penenunan dilakukan dengan memasukan benang pakan ke antara benang-benang lungsin. Ker ajinan Sumber: http:www.ultimoparadiso.comkeragaman-corak-tenun-ikat-flores.html Gambar ane.34 Benang Lungsi yang sudah diwarnai dengan teknik ikat celup untuk tenun ikat Flores Keterangan : 1. Benang lungsin 2. Benang pakan Sumber: http:id.wikipedia.orgwikiLungsin Gambar 1.35 Benang Lungsi dan Benang Pakan Kelas X SMAMASMKMAK Semester 1 26 2. Teknik Pewarnaan Pada umumnya, teknik pewarnaan kain-kain tradisional di Indonesia memanfaatkan proses celup dengan rintang warna seperti teknik batik dan teknik pada Kain Sasirangan khas Banjar, Kalimantan Selatan, dan teknik ikat pada pewarnaan seratbenang tenun. Teknik pewarnaan pada kain tenun adalah teknik ikat celup. Teknik ikat celup sudah dilakukan sejak lama di seluruh belahan dunia. Asal usul teknik ini diperkirakan berkembang di India dengan sebutan Bhandani sejak 906 southward.d. 618 SM. Teknik ini berasal dari dataran Cina pada zaman Dinasti Tang dibuat pada kain sutera yang merupakan alat barter pada masa kejayaan Jalur Sutra, yaitu jalur yang menghubungkan wilayah Cina ke Timur Tengah hingga ke Italia. Teknik pewarnaan ikat terdiri atas ikat hanya pada benang lungsin atau pakan dan ikat ganda pewarnaan pada benang pakan dan lungsin . Langkah perta- ma teknik ikat celup menempatkan benang pakanlungsin pada plangkan. Langkah kedua adalah menggambarkan pola motif pada benang yang sudah terpasang pada plangkan. Langkah ketiga adalah mengikat bagian benang sesuai dengan motif yang diinginkan. Ikatan yang kuat, tebal dan rapi akan dapat menghalangi warna dengan baik. Benang yang sudah diikat dicelup dengan warna-warna sesuai dengan rancangan. Pewarnaan dilakukan mulai dari warna yang paling tua, ke warna yang paling muda. Setelah pewarnaan pertama, warna kedua diperoleh dengan melepaskan ikatan pada bagian yang ingin diwarnai, dan seterusnya hingga selesai. Benang yang sudah diwarnai lalu dikeringkan. Setelah kering, benang lungsin dipasang pada alat tenun, sedang- kan benang pakan dipasang pada kelenting. Ker ajinan Sumber: Zuriyah, 2012 Gambar 1.36 Pola digambarkan pada benang yang tersusun pada plangkan Prakarya dan Kewirausahaan 27 Proses Ker ajinan Sumber: Traditional Indonesia Textiles past John Gillow Gambar 1.37 Teknik ikat celup Sumber: http:fitinline.comarticlereadproses-pembuatan-tenun-lurik Gambar one.38 Kelenting dan Kelenting dalam Teropong Kelas X SMAMASMKMAK Semester one 28 Selain teknik pewarnaan ikat celup pada benang tenun, ada pula teknik rintang warna dengan menggunakan lilinmalam, yaitu teknik batik. Pada masa Kerajaan Majapahit, teknik batik diaplikasikan di atas daun lontar. Setelah diperkenalkan material kain dari serat katun, sebagai pengganti serat alam lainnya yang lebih kasar, teknik batik mulai diaplikasikan di atas kain katun. Kain batik, semula hanya dikerjakan untuk memenuhi kebutuhan kerajaan, namun teknik tersebut mulai dikenal masyarakat di luar keraton dari para pengrajin batik. Lambat laun kegiatan membatik menjadi mata pencaharian masyarakat sekitar kerajaan. Proses teknik batik adalah sebagai berikut. a Membuat sketsa motif batik pada kain polos. b Menyiapkan alat dan bahan seperti malam, canting, kompor batik dan zat warna alam berikut fasilitas pendukung lainnya. c Memanaskan malam pada kompor batik sampai 60 °C. d Dengan menggunakan canting untuk batik tulis atau cap aluminium untuk batik cap, mengambil malam dan menutup pola motif pada kain sesuai sketsa yang telah ditentukan. e Menentukan warna celup. f Mencelup kain batik sesuai dengan warna yang telah ditentukan. Ker ajinan Gambar 1.39 Aneka Canting Gambar i.40 Aneka Cap batik Sumber: Dokumentasi Kemdikbud Gambar one.41 Proses membantik dengan canting Prakarya dan Kewirausahaan 29 chiliad Melorod melepaskan malam dengan cara merebus kain pada air mendidih, dibilas dan diangin-angin. h Untuk proses pewarnaan lebih daripada 1 warna, langkah kerja mulai dari menggambar dangan cating atau cap hingga melorod diulang sesuai dengan jumlah warna. Ker ajinan Sumber: Dokumen Kemdikbud Gambar one.42 Proses Pewarnaan dan Melorod Perbedaan utama teknik batik dan sasirangan dengan kain tenun ikat adalah pewarnaan kain batik dilakukan setelah benang ditenun menjadi kain, sedangkan pada kain tenun ikat pewarnaan dilakukan pada benang sebe- lum ditenun menjadi kain. Tugas 4 Praktek Pewarnaan dengan Teknik Rintang Warna dengan Ikatan Tie Dye Tugas ini dapat dilakukan secara individu atau kelompok. Pada tugas praktik ini, setiap siswa harus terlibat secara aktif agar mengenali teknik rintang warna dengan ikatan ini dengan baik sehingga dapat men- dorong munculnya ide untuk karya para siswa di masa mendatang. Kelas X SMAMASMKMAK Semester one 30 Selain Ker ajinan Tahap i. Persiapan Persiapkan bahan dan alat untuk melakukan praktek. Siapkan juga tempat kerjanya. Rapikan tempat kerja dari barang-barang yang kemungkinan dapat mengganggu praktik pewarnaan ini. Bahan – Kain katun yang sudah dicuci agar tidak ada lapisan kanji – Air untuk pewarnaan dan pembilasan – Pewarna kain sesuai warna yang diinginkan – Kelereng atau batu – Tali rafia, benang kasur atau karet gelang Lingkaran Bungkus kelereng atau batu di dalam kain, ikat erat dengan benang kasur atau karet gelang. Lilitkan benang atau karet beberapa kali hingga tebal. Memusat Ambil dan angkat bagian tengah kain, hingga bagian sekelilingnya ke bawah. Buat ikatan benang atau gelang karet dengan jarak yang sama satu sama lain. Garis tebal Simpulkan kain dengan jarak tertentu Prakarya dan Kewirausahaan 31 g Melorod melepa Ker ajinan Alat – Panci besar – Ember plastik – Sendok kayu – Kompor – Sarung tangan karet Catatan: panci dan sendok kayu yang sudah digunakan untuk proses pewar- naan kain jangan gunakan untuk memasak makanan. Tahap two. Perencanaan dan Perancangan Rencanakan motif apa yang akan dibuat dan warna apa yang akan digu- nakan. Jika tugas ini dilakukan dalam kelompok, diskusikan dengan teman satu kelompok motif apa dan warna apa yang akan digunakan. Berikan kesempatan untuk semua anggota kelompok menyampaikan idenya. Gam- barkan beberapa alternatif rancangan motif dan warna yang diinginkan pada kertas dan warnai. Diskusikan juga teknik-teknik yang dibutuhkan untuk menghasilkan rancangan tersebut. Buatlah keputusan secara bermusyawar- ah. Tahap 3. Praktik Pewarnaan Langkah Kerja: ane. Persiapkan kain yang akan diwarnai dengan ukuran yang diinginkan. ii. Ikat kain dengan tali rafia, benang kasur atau karet sesuai motif yang direncanakan. 3. Gunakan sarung tangan karet. iv. Lakukan pewarnaan sesuai dengan petunjuk yang terdapat pada kemasan zat pewarna. Setiap merek pewarna bisa memiliki item aturan pakai yang berbeda. Sumber: http:www.things-to-make-and- do.co.ukfabric-and-sewingtie-dyeing tie-dyeing.html Gambar 1.43 Proses pewarnaan panas Kelas 10 SMAMASMKMAK Semester 1 32 3. Teknik Membentuk Kerajinan Tekstil Produk kerajinan tekstil sangat beragam. Namun, secara umum, pembentukan kerajinan tekstil dilakukan dengan memotong dan menyambung bahan. Pemo- tongan diawali dengan penggambaran pola sesuai dengan bentuk dan ukuran produk kerajinan tekstil yang dirancang. Pemotongan dilakukan dengan meng- gunakan gunting khusus kain, untuk kemudahan pemotongan dan menghasil- kan potongan yang rapi. Ingatlah selalu untuk memotong bahan sedikit lebih besar daripada pola, untuk memberikan ruang penyambungan. Penyambung- an bahan dapat dilakukan dengan teknik jahit, manual, teknik jahit dengan menggunakan mesin jahit, dan penggunaan lem. Teknik penempelan dengan lem hanya digunakan untuk kebutuhan tertentu saja, misalnya penempelan aksesori dengan syarat kain atau bahan tekstil cukup tebal atau rapat dan lem cukup kental sehingga lem tidak menembus kain. Ker ajinan five. Setelah diwarnai, bilas kain beberapa kali dengan air bersih untuk meng- hilangkan kelebihan zat warna pada kain. half dozen. Lepaskan ikatan benang atau karet gelang. vii. Keringkan kain. Setelah kering, kain dapat disetrika untuk menghilangkan kusut yang diakibatkan oleh ikatan. Tahap 4. Evaluasi dan Apresiasi Diskusikan dengan teman satu kelompok atau satu kelas tentang pengalaman melakukan praktik pewarnaan dengan teknik tie-dye. Apakah pewarnaan yang dihasilkan sesuai dengan yang dibayangkan atau diharapkan? Jika hasil sesuai dengan yang diharapkan, kemukakan faktor-faktor apa saja yang menurutmu menyebabkan hal tersebut. Apabila hasil pewarnaan di luar dugaan, jelaskan perbedaan antara hasil dengan yang kamu bayangkan serta kemukakan faktor-faktor apa saja yang menurutmu menyebabkan hal tersebut? Tuliskan hasilnya dengan bahasa yang baik dan benar pada selembar kertas. Tahap 5. Dokumentasi Tempelkan hasil pewarnaan pada selembar kertas karton, dan juga tulisan hasil evaluasi dan apresiasimu. Ingatlah untuk menyertakan identitas indivi- du atau kelompok pada lembar karton tersebut. Buatlah serapi mungkin agar kamu merasa puas dan bangga atas hasil kerjamu. Prakarya dan Kewirausahaan 33 Ker ajinan Sumber: http:www.the-craft-shop.co.ukidea11295-a-purse-with-ribbons.aspx, http:weblog.houseoffifty.com201008creative-lampshade-idea-compliments-of.html Gambar one.44 Memanfaatkan gluegun untuk pembuatan kerajinan dari bahan tekstil Tugas 5 Praktik Membuat Busana Sederhana Pada tugas ini kita akan membuat celana santai. Tugas praktik dilakukan dengan mengikuti petunjuk pengerjaan yang sudah disediakan. Tugas ini dapat dilakukan secara individu atau kelompok. Pada tugas praktik ini, setiap siswa harus terlibat secara aktif agar mengenali teknik pembuatan busana sederhana dengan baik sehingga dapat mendorong munculnya ide untuk karya para siswa di masa mendatang. Tahap 1. Persiapan Persiapkan bahan dan alat untuk melakukan praktik. Siapkan juga tempat kerjanya. Rapikan tempat kerja dari barang-barang yang kemungkinan dapat mengganggu praktik pembuatan busana ini. Bahan – Kain dengan ukuran kurang one,5 yard atau lebih bergantung dari lebar kain dan ukuran celana yang akan dibuat – Benang jahit – Karet untuk bagian pinggang – Hiasan tambahan bila diperlukan Alat – Celana yang akan dijadikan sebagai pola – Kapur kainpinsilbalpoin – Gunting kain – Jarum pentul dan jarum jahit atau mesin jahit Kelas X SMAMASMKMAK Semester one 34 lem cukup kental sehingga lem tidak menembus kain. Ker ajinan Tahap two. Praktek Pembuatan Busana Celana Santai Langkah kerja: one. Lipat kain menjadi 2 bidang bertumpuk, dengan bagian dalam kain di luar. Lalu gambarkan pola pada kain dengan menggunakan kapurpinsil atau balpoin pada garis hijau. Untuk busana sederhana dapat digunakan pakaian yang sudah jadi sebagai pola atau patokan. 2. Pemotongan kain sesuai garis pola Prakarya dan Kewirausahaan 35 g Melorod melepa Ker ajinan three. Lipat kain yang tersisa menjadi two bidang bertumpuk seperti pada langkah kerja one, lalu letakkan potongan bahan yang sudah dipotong di atasnya. Pastikan sisi yang terlipat ada pada posisi yang sama. 4. Potong kain, mengikuti potongan yang sebelumnya. Kamu akan mendapatkan 2 bagian yang sama. Pasang jarum pentul pada sepanjang garis kuning, lalu jahit. 5. Kalian akan mendapatkan dua buah tabung celana. Balik kedua tabung celana dan sambungkan dengan jarum pentul. Kelas X SMAMASMKMAK Semester ane 36 lem cukup kental sehingga lem tidak menembus kain. Ker ajinan six. Jahit sambungan yang sudah diberi jarum pentul. Jangan lupa melepas- kan jarum pentul setelah selesai menjahit. 7. Untuk tempat karet, lipat bagian pinggang sekitar three cm atau sesuai dengan ukuran karet yang akan digunakan, lalu jahit seluruh tepinya. Jangan lupa sisakan sedikit lubang untuk memasukan karet. 8. Ukur karet sesuai ukuran pinggangmu, lebihkan sekitar vi-ten cm untuk memudahkan pengerjaan berikutnya. Masukan karet pada tempatnya dengan bantuan peniti. Lalu ikat atau jahit ujungnya sesuai ukuran lingkar pinggang. Prakarya dan Kewirausahaan 37 9. Celana santai siap digunakan Tahap 3. Evaluasi dan Apresiasi Diskusikan dengan teman satu kelompok atau satu kelas tentang pengalaman melakukan praktik pembuatan celana santai. Apakah hasil telah sesuai dengan yang dibayangkan atau diharapkan? Jika hasil sesuai dengan yang diharapkan, kemukakan faktor-faktor apa saja yang menurutmu menyebab- kan hal tersebut. Apabila hasilnya di luar dugaan, jelaskan perbedaan antara hasil dengan yang kamu bayangkan serta kemukakan faktor-faktor apa saja yang menurutmu menyebabkan hal tersebut. Tuliskan hasilnya dengan bahasa yang baik dan benar pada buku tugas atau lembar kerja. Sumber: How To Make Pajama by GiannyL http:www.youtube.comwatch?5=dnzxo4ZO8b8 four. Teknik Dekorasi Teknik dekorasi di antaranya adalah sulam dan bordir. Sulam sudah menjadi bagian dari tradisi tekstil Indonesia sejak abad ke-16 Masehi. Dekorasi sulam pada kain tenun di antaranya dengan menambahkan benang emas dan manik- manik kaca cermuk, contohnya seperti kain Tapis Lampung. Kain Tapis bagi masyarakat Lampung melambangkan kesucian dan dipercaya dapat melindungi penggunanya dari segala bentuk sifat buruk manusia. Secara garis besar, corak dan warna kain Tapis menunjukkan kebesaran Sang Pencipta Alam. Ker ajinan Kelas X SMAMASMKMAK Semester 1 38 Suku adat di wilayah Lampung yang menghasilkan dan mengembangkan kain Tapis ini adalah suku Pepadun. Sebelumnya, kain Tapis yang berlapis benang emas ini merupakan pakaian wanita dari daerah Liwa, Kenali dan Talar Padang. Tapis banyak digunakan baik oleh pria dan wanita sebagai kain sarung yang dikenakan pada upacara adat. Misalnya, kain Tapis Jung Sarat digunakan oleh pengantin wanita pada upacara perkawinan adat. Kain Tapis Tuho dikenakan seorang istri yang mengantar suaminya mengambil gelar sutan. Kain Tapis Lampung ini kaya akan ragam warna dan corak, hasil akulturasi budaya yang datang ke wilayah Lampung, di antaranya kebudayaan Dongson, Hindu, Budha, Islam, Eropa, dan Red china. Dekorasi juga dilakukan dengan memanfaatkan teknik bordir, yaitu teknik sulam yang dikerjakan dengan bantuan mesin jahit modifikasi. Beberapa daerah di Indonesia dikenal dengan kerajinan sulam dan bordirnya, yaitu Tasik- malaya, Sumatra Barat, Gorontalo, Aceh, Sumatra Utara, dan Nusa Tenggara Timur. Ker ajinan Sumber: visitwestlampung Gambar 1.45 Karya Kerajinan Tekstil Tapis Lampung Prakarya dan Kewirausahaan 39 Teknik Ker ajinan Gambar 1.46 Karya Kerajinan Tekstil Bordir Tasik, Jawa Barat Sumber: Dokumen Kemdikbud Gambar 1.47 Karya Kerajinan Tekstil Bordir Padang, Sumatera Barat Kelas X SMAMASMKMAK Semester one 40 Proses sulam atau bordir adalah sebagai berikut. a. Menyiapkan kain yang akan disulam atau dibordir. b. Menentukan pola sulambordir atau motif atau ragam hias. c. Menjiplak pada kertas minyak dengan menggunakan spidol atau balpoin. d. Menjiplak ke atas kain dengan menggunakan kertas karbon. e. Menyiapkan kain pada gelang ram atau pamidangan dengan meregangkan kain sampai ketegangan maksimum. f. Kain siap untuk disulam atau dikerjakan dengan teknik bordir. Ker ajinan Sumber: http:lintasgayo.co20131116fotografer-ikut-promosikan-kain-kerawang-gayo-lues Gambar ane.48 Sulam Gayo, Aceh Sumber: ANTARA Gambar 1.49 Teknik bordir dengan menggunakan mesin jahit Prakarya dan Kewirausahaan 41 Teknik Ker ajinan Teknik pengolahan kerajinan tekstil dapat dilakukan berupa pembentukan bahan, pembuatan motif dan finishing. Pengolahan bahan: serut; pintal; tarik. Pembentukan motif: tenun ikat pakan, tenun ikat lungsin, tenun ikat ganda, batik tulis, batik cap, printing mesin, sablon tangan, batik kombinasi, songket, sasirangan, dan lain-lain. Pada tahap finishing: dikanji; kerawang; aplikasi kain; aplikasi manik; aplikasi payet; aplikasi prada; aplikasi hiasan logam; aplikasi kerang-kerangan, dan lain-lain. Kita dapat menghasilkan karya tekstil yang inovatif dan unik dengan kreativitas kita mengolah tekstil dengan teknik-teknik tersebut, secara khusus ataupun mencampurkan beberapa teknik. Tugas half dozen Menggali informasi yang berkaitan dengan kerajinan tekstil yang berkembang di wilayah setempat. Tugas ini dilakukan oleh kelompok Langkah-langkah yang dilakukan:

Baca Juga :   Membran Sel Bersifat Impermeabel Terhadap Zat Zat Berikut Kecuali

one. Mengumpulkan Data

Setiap kelompok melakukan kegiatan penelitian dengan metode observasi pengamatan lapangan dan wawancara tentang kerajinan tekstil meliputi: sejarah, bahan, alat, teknik, dan prosedur pembuatan karya kerajinan tekstil, motif ragam hias daerah. Lembar Pengamatan dan Wawancara Nama IndustriPengrajin : Jenis Produk : Tanggal wawancara dan observasi : Sejarah produk : Kerajinan tekstil Bahan utama : Bahan pendukung : Kelas X SMAMASMKMAK Semester i 42

two. Membuat laporan hasil pengamatan

Buatlah laporan dari hasil pengamatan dan wawancara yang telah dilaku- kan. Laporan ditulis dengan rapi, boleh dilengkapi dengan skema dan gambar. Pada bagian akhir tuliskan kesan dan pendapatmu tentang kerajinan tekstil tersebut. Buatlah laporan semenarik mungkin. Alat : Teknik dan prosedur produksi secara umum : Jenis-jenis motif ragam hias yang dibuat : Catatan lain : D. Cara Merancang Kerajinan dengan Bahan Tekstil 1. Mencari Ide Kita telah mengenali berbagai kekayaan tekstil Indonesia dan tekstil khas daerah, produk-produk kerajinan tekstil, material, proses, dan alat yang dibutuhkan untuk pembuatan kerajinan tekstil. Pengetahuan dan apresiasi kita terhadap hal-hal tersebut dapat mendorong munculnya ide untuk pembuatan karya produk dari bahan tekstil. Ide bisa muncul secara tidak berurutan namun dapat juga muncul secara lengkap. Salah satu dari kita bisa saja memiliki ide tentang suatu motif unik yang akan dibuat. Ide motif tersebut akan menuntut kita untuk memikirkan teknik apa yang tepat untuk digunakan dan produk apa yang tepat untuk menggunakan motif tersebut. Salah satu dari kita juga bisa saja mendapatkan ide atau bayangan tentang sebuah produk yang ingin dibuatnya, material, proses dan alat yang akan digunakan secara utuh. Untuk memudah- kan pencarian ide atau gagasan untuk rancangan kerajinan tekstil, mulailah dengan memikirkan hal-hal di bawah ini. Ker ajinan Prakarya dan Kewirausahaan 43 – Produk kerajinan apa yang akan dibuat? – Mengapa produk kerajinan tersebut dibuat? – Siapa yang akan menggunakan produk kerajinan tersebut? – Bahanmaterial apa yang apa saja yang akan dipakai? – Warna danatau motif apa yang akan digunakan? – Adakah teknik warna tertentu yang akan digunakan? – Bagaimana proses pembuatan produk tersebut? – Alat apa yang dibutuhkan? Ide juga dapat diperoleh dengan bereksperimen, misalnya eksperimen meng- gunakan teknik pewarnaan rintang warna. Cobalah untuk menggunakan beberapa warna yang disusun dalam komposisi satu motif. Coba juga dengan beberapa variasi motif. Kalian juga dapat mencoba membuat motif sendiri. Semangat dan keberanian kita untuk mencoba membuat inovasi baru akan menjadi bekal kita berkarya di masa depan, seperti pada perancang busana terkemuka Indonesia dan luar negeri. Beberapa di antara mereka terinspirasi dengan teknik rintang warna. Ker ajinan Gambar 1.50 Karya desainer Dian Pelangi pada Djakarta Fasion Calendar week 2013 memanfaatkan bahan dengan teknik pewarnaan rintang warna Kelas X SMAMASMKMAK Semester ane 44 Kita Ker ajinan Gambar one.51 Desainer Syah Reza Muslim berusaha untuk mengolah dan mempo- pulerkan kain Sasirangan dengan bahan chiffon, katun rayon, satin, silk serta aplikasi bebatuan dan manik-manik, di Jakarta Islamic Mode Calendar week 2013 Gambar one.52 Rodarte, dirancang oleh kakak beradik Kate dan Laura Mulleavy, gaun dengan motif rintang warna dengan bordir dan aplikasi bunga mawar merah Prakarya dan Kewirausahaan 45 2. Membuat GambarSketsa Buatlah beberapa rencana atau rancangan dari produk kerajinan yang akan dibuat. Gambarkan ide-ide rancanganmu pada sebuah buku atau lembaran kertas, dengan menggunakan pinsil, spidol atau bolpoin dan sebaiknya hidari penggunaan penghapus. Tariklah garis tipis-tipis dahulu. Jika ada garis yang dirasa kurang tepat, abaikan saja, buatlah garis lain pada bidang kertas yang sama. Demikian seterusnya sehingga kamu berani menarik garis dengan tegas dan tebal. Gambarkan idemu sebanyak-banyaknya, dapat berupa vasiasi produk, satu produk yang memiliki fungsi sama, namun dengan bentuk yang berbeda, produk dengan bentuk yang sama dengan warna dan motif yang berbeda. Ker ajinan Sumber: http:delrio-world.comfashion-global-45696.html, http:thefashionfoot.com20130625childhood-flashback-necktie-dye, http:stylishbatik.blogspot.com201004sasirangan-applications-its-simple-to.html Gambar one. 53 Produk-produk way dari tekstil dengan teknik rintang warna Kelas 10 SMAMASMKMAK Semester 1 46 3. Pilih Ide Terbaik Setelah kalian menghasilkan banyak ide-ide dan menggambarkannya dengan sketsa, mulai pertimbangkan ide mana yang paling baik, menyenangkan dan memungkinkan untuk dibuat. 4. Perencanaan Produksi Tahap selanjutnya adalah membuat perencanaan untuk proses produksi atau proses pembuatan kerajinan tersebut. Tuliskan prosedur dan langkah-langkah kerja secara jelas dan detail. 5. Pembuatan Kerajinan Pembuatan kerajinan dimulai dengan tahap persiapan tempat kerja, bahan dan alat. Tahap selanjutnya adalah pengerjaan. Kerjakan setiap tahap sesuai dengan perencanaan produksi yang sudah dibuat sebelumnya. Pembuatan kerajinan diakhiri dengan evaluasi terhadap produk kerajinan yang telah dibuat, apakah produk tersebut dapat berfungsi dengan baik? Apakah sudah sesuai dengan ide, bayangan dan harapan kita? Apabila belum, perbaikan apa yang harus kita lakukan agar produk kerajinan yang dihasilkan lebih berkualitas? E. Pengemasan dan Perawatan Produk Kerajinan Tekstil Pengemasan dan perawatan memiliki kesamaan tujuan, yaitu untuk membuat produk menjadi awet dan tahan lama. Pengemasan melindungi produk agar tidak mengalami penurunan kualitas pada saat sampai kepada pembeli. Selain berfung- si sebagai pelindung, kemasan juga memiliki fungsi untuk kemudahan membawa serta pengiriman, memberikan informasi, dan untuk menjadi daya tarik bagi calon pembeli. Pengemasan produk kerajinan selain menjaga kebersihan dan kualitas produk tetap baik, juga akan memudahkan dalam proses pengiriman produk. Pengemasan dapat bersifat satuan maupun bersifat kesatuan untuk satu prepare atau satu paket atau satu lusin maupun satu kodi. Teknik pengemasan yang baik akan menjaga kualitas produk dalam pengiriman ke tempat tujuan. Ker ajinan Prakarya dan Kewirausahaan 47 Aneka bentuk karya kerajinan tekstil atau kain tradisional Indonesia, beberapa di antaranya membutuhkan perawatan khusus. Pada umumnya, kain tradisional Republic of indonesia sebelum disimpan dalam lemari, tiap lembar kainnya dibungkus dengan menggunakan kertas roti dan diberi kamper agar kain tradisional terlindung dari gigitan rayap dan tidak mudah lapuk. Secara berkala kain-kain tersebut harus dikeluarkan dari pembungkusnya supaya tidak lembab dengan cara menjemurnya di tempat yang tidak mendapat terik matahari secara langsung. Pencucian bagi kain-kain tenun cukup direndam dalam air suam-suam kuku dan dijemur di tempat teduh. Kain batik dicuci dengan menggunakan buah lerak agar warna kain batik tetap terjaga. Kain dibilas dengan air bersih dan dijemur di tempat teduh. Benda-benda lain yang menggunakan kain tradisional namun sudah dibentuk dan berfungsi selain kain dapat dicuci biasa baik dengan menggosok menggunakan tangan maupun dengan menggunakan mesin cuci. Keterangan cara perawatan produk kerajinan tekstil sebaiknya juga dicantumkan pada kemasan agar pembeli mendapat infomasi yang tepat untuk merawat produk tersebut. Ker ajinan Sumber: cyberspace Gambar 1.54 Aneka Kemasan Produk Tekstil Tugas 4 Dikerjakan secara berkelompok a Tiap kelompok terdiri atas 3 orang. b Tiap kelompok mencoba membuat sebuah kemasan untuk produk kerajinan tekstil yag ditentukan bersama. c Membuat alternatif kemasan sebanyak five buah per kelompok. d Alat, bahan dan teknik bebas. e Mempresentasikan konsep kemasan kerajinan dan memajang karya di depan kelas. f Komentar teman dan guru dicatat dalam buku tugas. Kelas X SMAMASMKMAK Semester 1 48 F. Wirausaha di Bidang Kerajinan Tekstil 1. Dasar Kewirausahaan di Bidang Kerajinan Tekstil Wirausaha berasal dari kata wira dan usaha. Arti kata wira adalah pejuang, utama, gagah, berani, teladan, dan jujur, sedangkan usaha adalah kegiatan yang dilakukan. Pengertian wirausaha adalah orang yang pandai atau berbakat mengenali produk baru, menentukan cara produksi baru, menyusun kegiatan untuk mengadakan produk baru, mengatur permodalan serta memasarkannya. Pelaku wirausaha disebut wirausahawan atau entrepreneur. Kewirausahaan, seperti tercantum dalam lampiran Keputusan Menteri Koperasi dan Pembinaan Pengusahan Kecil Nomor 961KEPMXI1995, adalah semangat, sikap, perilaku dan kemampuan seseorang dalam menangani usaha atau kegiatan yangmengarah pada upaya mencari, menciptakan serta menerapkan cara kerja, teknologi, dan produk baru dengan meningkatkan efisiensi dalam rangka memberikan pelayanan yang lebih baik dan atamemperoleh keuntungan yang lebih besar. Entrepreneurship adalah sikap dan perilaku yang melibatkan keberanian mengambil risiko, kemampuan berpikir kreatif dan inovatif. Kewirausahaan adalah kemampuan menciptakan sesuatu yang baru secara kreatif dan inovatif untuk mewujudkan nilai tambah Overton, 2002. Kreatif berarti menghasilkan sesuatu yang belum pernah ada sebelumnya. Inovatif berarti memperbaiki, memodifikasi, dan mengembangkan sesuatu yang sudah ada. Nilai tambah berarti memiliki nilai lebih dari sebelumnya. 2. Stimulus dan Motivasi Berwirausaha di Bidang Kerajinan Tekstil Saat ini keragaman tekstil tradisional Indonesia serta keragaman budaya khas daerah merupakan potensi untuk terjadinya akulturasi percampuran budaya yang dapat menjadi dasar penciptaan karya-karya tekstil baru yang akan menambah kekayaan tekstil Nusantara. Nilai estetika kain tekstil Indonesia sangat unik dan khas sehingga diminati tidak hanya oleh kalangan pecinta kerajinan tekstil di Republic of indonesia namun juga di mancanegara. Hal itu merupakan peluang wirausaha di bidang tekstil dan produk dari tekstil seperti busana dan perlengkapan interior. Kebutuhan masyarakat Indonesia terhadap kebutuhan sandang dan produk kerajinan pelengkap kebutuhan sandang merupakan peluang yang dapat digarap dan mendorong munculnya bisnis kreatif industri rumahan. Produk kerajinan yang tersebar di seluruh pelosok wilayah Nusantara memiliki potensi untuk dijadikan peluang berwirausaha. Apalagi bila didukung dengan ketersediaan bahan baku produk dan kemampuan sumber daya manusia yang ada di wilayah tersebut, kerajinan tekstil akan dapat membantu kesejahteraan rumah tangga dan perekonomian daerah tersebut. Ker ajinan Prakarya dan Kewirausahaan 49 Salah satu kekuatan produk kerajinan tekstil adalah pada keunikan ragam hias, corak dan warna yang berbeda dihasilkan dari tiap wilayah yang berbeda. Kearifan lokal dan nilai budaya yang kental pada suatu produk kerajinan mem- buatnya unik dan mudah digemari oleh masyarakat umum. Hal ini mendorong dan memotivasi kemandirian ekonomi dengan memanfaatkan potensi produk kerajinan. 3. Karakter dan Sikap Kewirausahaan Seorang wirausahawan harus mempunyai sikap kreativitas, inisiatif, dan percaya diri. Ciri-ciri seorang wirausahawan adalah:

Baca Juga :   I in This Sofa With Him

a. Percaya diri self conviction Merupakan paduan sikap dan keyakinan seseorang dalam menghadapi

tugas atau pekerjaan, yang bersifat internal, sangat relatif dan dinamis dan banyak ditentukan oleh kemampuannya untuk memulai, melaksanakan dan menyelesaikan suatu pekerjaan. Kepercayaan diri akan memengaruhi gagasan, karsa, inisiatif, kreativitas, keberanian, ketekunan, semangat kerja, kegairahan berkarya. Kunci keberhasilan dalam bisnis adalah untuk mema- hami diri sendiri. Oleh karena itu, wirausaha yang sukses adalah wirausaha yang mandiri dan percaya diri.

b. Berorientasi tugas dan hasil

Seseorang yang selalu mengutamakan tugas dan hasil adalah orang yang selalu mengutamakan nilai-nilai motif berprestasi, berorientasi pada laba, ketekunan, dan kerja keras. Dalam kewirausahaan, peluang hanya diperoleh apabila ada inisiatif. Perilaku inisiatif biasanya diperoleh melalui pelatih anda pengalaman bertahun-tahun dan pengembangannya diperoleh dengan cara disiplin diri, berpikir kritis, tanggap, bergairah, dan semangat berprestasi.

c. Keberanian mengambil risiko

Pola Ulang Menyeluruh

Source: https://text-id.123dok.com/document/dy4jdo40y-jenis-pola-tunggal-pattern-yaitu-bentuk-pola-yang-disusun-dengan-jenis-pola-ulang-himpunan-assemblage-yaitu-bentuk-pola-yang-tiap-jenis-pola-ulang-menyeluruh-yaitu-ragam-hias-dengan-kombinasi-kombi-percaya-diri-self-confidence-merupakan-paduan-sikap-d.html