Jelaskan Yang Dimaksud Teknik Cetak

Jelaskan Yang Dimaksud Teknik Cetak

Bola.com, Dki jakarta –

Di era seperti sekarang, ada sebagian orang yang masih merasa asing dengan kesenian seni grafis, sehingga perlu untuk mengetahui apa itu pengertian
seni grafis.

Seni grafis

merupakan satu di antara cabang seni rupa yang terbilang modernistic karena proses pembuatannya memanfaatkan teknologi komputer yang canggih.

  • Contoh Kalimat Fakta dan Opini yang Bisa Dicermati
  • Contoh Teks Eksposisi tentang Kesehatan, Dilengkapi Strukturnya
  • Contoh Cerpen Lucu yang Menarik dan Menghibur
  • Adu Kuat Pemain Asing Plus Naturalisasi Persija Vs Persib di Terminal Piala Menpora 2021: Padat Merayap, Sama-sama Didominasi Nama Top
  • 30 Kata-Kata Bijak tentang Wanita, Menyemarakkan Hari Kartini
  • twenty Ucapan Hari Kartini, Cocok Dijadikan Caption di Media Sosial

Istilah seni grafis dikenal juga dengan seni mencetak, di mana kata grafis berasal dari bahasa Yunani
grafhein,

yang berarti menulis atau menggambar.

Istilah grafis diserap dari bahasa Inggris,graf

atau
grafhic,

yang berarti dapat membuat tulisan, lukisan dengan cara ditoreh atau digores.

Secara umum, pengertian seni grafis adalah karya seni rupa dua dimensi atau disebut dengan ‘dwimatra’, yang menghasilkan produk-produk modern dalam berbagai media menggunakan teknik cetak maupun
printing.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang seni grafis, bisa mencari tahu juga sejarah, jenis, fungsi dan contohnya.

Berikut ini rangkuman tentang pengertian
seni garfis, sejarah, jenis, fungsi dan contohnya yang perlu dipahami, seperti dilansir dari lamanCerdika

dan
Saintif, Kamis (22/4/2021).

Sejarah Seni Grafis

one. Sejarah Seni Grafis

Awalnya seni grafis berkembang di Cathay. Di sana, seni grafis dipakai buat untuk menggandakan tulisan-tulisan keagamaan. Naskah-naskah keagamaan tersebut ditatah atau diukir di atas bidang kayu, kemudian dicetak di atas kertas.

Baca Juga :   Gerakan Bertumpu Pada Kursi

Karya-karya seni grafis dengan media cukilan kayu juga banyak ditemukan di negara-negara timur lain, seperti Jepang dan Korea.

Penemuan kertas menjadi kunci dari pesatnya perkembangan seni ini. Mainland china telah menemukan kertas dan memproduksinya secara massal sejak tahun 105 di bawah kekuasaan Dinasti Yi.

Bangsa Romawi juga sudah mengenal teknik cetak, yang dipakai untuk menghias jubah dengan cetak stempel. Tetapi, teknik cetak ini kurang berkembang karena bangsa Eropa belum mengenal kertas.

Teknik grafis mulai berkembang di Eropa pada abad ke-13, dengan ditemukannya mesin cetak oleh Gutterberg, yang juga mendirikan pabrik kertas pertama di Italia. Sejak saat itulah, beragam teknik seni grafis berkembang di Eropa.

Di Indonesia, seni grafis baru muncul pada 1950-an. Teknik cetak grafis juga mulai banyak digunakan dalam seni terapan untuk membuat affiche-affiche perjuangan.

Tokoh penting seni grafis dari Republic of republic of indonesia adalah Suromo dan Abdul Salam dari Yogyakarta. Ada juga Baharudin Marasutan dari Dki jakarta dan Mochtar Apin dari Bandung.

Jenis Seni Grafis

ii. Jenis Seni Grafis

Teknik Cetak Saring (Silkscreen)

Jenis cetakkan seni grafis ini pasti cukup sering kamu temui. Teknik cetak saring dikenal juga dengan nama teknik cetak sablon.

Pada teknik cetak saring, kamu membutuhkan cetakan yang terbuat dari kasa (screen). Kasa ini bersifat elastis, lentur, dan halus.

Teknik cetak saring cukup banyak peminatnya karena caranya yang terbilang cukup mudah.

Teknik Cetak Datar (Lithography)

Litografi adalah teknik yang digunakan untuk melakukan teknik ini. Litografi adalah teknik yang ditemukan oleh Alois Senefelder pada 1798.

Teknik ini didasarkan pada tolakan kimia minyak terhadap air. Teknik ini memakai media batu dan jenis batu khusus, yaitu batu kapur (limestone), sebagai media gambar. Hal ini dikarenakan jenis batu kapur ini bisa mengisap tinta.

Baca Juga :   Tanda Seru Dalam Matematika

Batu kapur yang dipakai dalam teknik cetak ini merupakan batu kapur yang berbentuk lempengan.

Batu tersebut akan dilapisi oleh beberapa cairan kimia, seperti Gum Arabic, Asam nitrat atau Asam Fosfat sehingga terjadi reaksi kimia yang akan membuat area yang telah digambar menerima tinta litograf.

Setelah proses kimia batu terjadi, tinta litograf dapat disapukan pada permukaan batu. Tinta hanya akan melekat pada partikel tinta berminyak yang telah digambar dan ditolak di bagian lain. Kemudian, kertas ditekan oleh alat pres pada batu kapur dan akan mentransfer gambar ke kertas.

Teknik Cetak Tinggi (Woodcut)

Johanes Gutenberg merupakan sosok penemu teknik cetak ini. Cetak tinggi adalah kegiatan perbanyakan gambar melalui alat cetak yang terdiri dari dua bagian, yaitu bagian menonjol (seperti relief), area yang akan mencetak gambar dan disebut bagian acuan atau plat dan bagian
not-image, yakni area lebih rendah yang sengaja dicukil agar tidak menerima tinta atau cat.

Sederhananya, teknik cetak tinggi membuat cetakan seperti stempel, yaitu membuat relief dengan cara mencukil bahan (biasanya kayu atau karet) agar dapat mencetak gambar yang diinginkan.

Lantaran dulunya bahan yang sering digunakan adalah kayu, terkadang teknik ini juga disebut dengan cetak
woodcut. Sekarang bahan karet (lino) menjadi alternatif yang populer karena bahannya yang lunak sehingga relatif lebih mudah untuk dicukil.

Teknik Cetak Dalam (Intaglio)

Teknik cetak dalam, yaitu menggores media dengan memakai benda tumpul. Umumnya, media yang dipakai pada teknik cetak dalam adalah logam.

Tinta akan dibalurkan pada seluruh permukaan cetakan yang telah ditoreh dalam, kemudian biasanya permukaan akan dibersihkan dan hanya menyisakan tinta yang berada di bagian dalam permukaan.

Baca Juga :   Pada Suatu Barisan Aritmatika

Setelah itu, kertas yang sedikit dibasahi akan di-printing atau ditempelkan ke permukaan cetakan, kemudian tinta akan berpindah pada kertas. Seni grafis cetak dalam dibagi dalam beberapa bagian antara lain engraving, etsa, mezzotint, dan drypoint.

Teknik Cetak Foto

Teknik cetak foto pada seni grafis merupakan teknik cetak yang paling sering kamu temui. Dalam teknik cetak foto, kamu bisa memakai kamera. Kemudian, gambar pada kamera bisa dicetak memakai alat
print. Teknik cetak foto juga sering disebut dengan teknik fotografi.

Teknik Cetak Kolagrafi

Cara kerja teknik kolagrafi ini yaitu dengan meletakkan motif cetakan di bawah kertas, lalu kertas dicat atau diarsir dengan memakai pensil. Kemudian, kertas dilepas dari cetakan dan akan menghasilkan objek gambar yang timbul serta bagian yang tak tergambar akan cekung.

Teknik Cetak Stensil

Cara kerja teknik stensil yaitu dengan memotong kertas sesuai motif yang diinginkan, lalu ditempel ke media cetak. Setelah selesai ditempel, media cetak akan dicat atau disemprot dengan true cat semprot. Setelah cat kering, kertas tersebut akan dilepas sehingga meninggalkan motif di media cetakan.

Fungsi dan Contoh Seni Grafis

3. Fungsi Seni Grafis

  • Sebagai media ekspresi
  • Media apresiasi seni
  • Menyampaikan pesan
  • Media promosi
  • Menyalurkan hobi
  • Sebagai tambahan penghasilan
  • Sebagai pelengkap keindahan karya seni

4. Contoh Seni Grafis

  • Banner
  • Poster
  • Sablon
  • Stempel

Sumber:

Cerdika, Saintif

Jelaskan Yang Dimaksud Teknik Cetak

Source: https://9id.co/jelaskan-yang-dimaksud-teknik-cetak-dasar/